Dasar Keselamatan

woman and sunset.tiff

 Karena karena kasih karunia kamu diselamatkan oleh iman — dan ini bukan dari dirimu sendiri,
itu adalah pemberian Tuhan—bukan dengan perbuatan, sehingga tidak ada yang bisa menyombongkan diri.
    Efesus 2:8,9

Filosofi Keselamatan

     Setelah seseorang melakukan kejahatan keji, Anda ingin melihat mereka mendapatkan keadilan, dan dimintai pertanggungjawaban atas apa yang mereka lakukan di pengadilan. Itu karena apa yang mereka lakukan sangat "salah". Meskipun banyak yang tidak setuju dengan apa yang dianggap benar, dan apa yang dianggap salah, tetapi jika Anda setuju bahwa orang itu harus dihukum atas apa yang mereka lakukan, karena itu salah, maka Anda harus mengakui bahwa memang ada "Benar" dan " Salah", dan sekarang spektrumnya ada. Jika Anda pernah menyerukan keadilan, maka Anda diharuskan untuk percaya pada "moral", dan perdebatan dimulai ... Di mana moral dimulai, dan di mana berhenti?

 

     Jika kita semua ada di sini karena kebetulan, dari ledakan ketiadaan, berevolusi dari sup purba, melawan semua rintangan dan hukum termodinamika, dan kita tiba secara tidak sengaja, sebagai kedipan pendek di galaksi yang terbatas, maka alam semesta tiba secara kebetulan, dan dengan demikian ia akan pergi tanpa ada orang di sana yang menyimpan kenangan. Namun, tiba-tiba ini bukan lagi tentang "Seleksi alam dan perjuangan untuk hidup" karena menurut evolusi Darwin kita semua hanyalah masalah kebetulan dari suatu kebetulan, tanpa sebab yang berarti, atau tujuan nyata apa pun. Jadi mengapa ada motivasi untuk moral, atau bahkan keadilan? Selain karena seseorang ketahuan mengganggu keberadaan Anda, di luar apa yang dianggap dapat diterima oleh masyarakat?  Apakah hanya itu yang ada? Atau, apakah yang kita lakukan, benar-benar penting, bahkan jika tidak ada yang melihat Anda melakukannya?

 

     Jika Anda dapat datang ke tempat di mana Anda menyadari bahwa memang ada benar dan salah, bahkan jika tidak ada yang melihat Anda melakukannya, maka muncullah pertanyaan yang tak terhindarkan, "Siapa yang memutuskan apa yang sebenarnya dianggap benar, atau salah?" Siapa yang mengatakan bahwa moral Todd lebih baik daripada moral Bob? Bagaimana dengan mayoritas "ini", atas minoritas "itu", atau sebaliknya? Bukankah banyak mayoritas yang salah sebelumnya? Mengatakan bahwa moral adalah subyektif bagi umat manusia, sejujurnya adalah filosofi yang sangat buruk, dan itu karena kita semua bisa salah, rentan terhadap korupsi, terbatas dalam ingatan dan pengetahuan, dan juga untuk semua batasan waktu yang kita jalani. penilaian moral yang diserahkan kepada seseorang, atau kelompok, akan selalu subjektif, berpendirian, dan tidak dapat diandalkan. Kami tidak menempatkan diri kami di sini, jadi bukan kami yang memutuskan apa aturan rumah itu. Mereka begitu saja, entah itu fisika, kimia, matematika, atau moral.  Masuk akal untuk bernalar, bahwa hukum moral kita, seperti hukum fisika, perlu datang dari sesuatu yang lebih tinggi daripada ciptaan, seperti pencipta, dan semuanya harus ada dan ditegakkan dengan kuat sebelum sesuatu bisa ada.

 

     Seperti yang ditunjukkan oleh kitab Roma dengan sangat teliti, dosa-dosa kita tidak diberitahukan kepada kita, sampai hukum-hukum itu diberikan. Jika mereka tidak diberikan, kami tidak akan pernah tahu bahwa kami melanggar hukum apa pun. Ini adalah hukum yang menghukum kita, saat kita menerimanya. Namun, "Yang pasti, dosa ada di dunia sebelum hukum diberikan, tetapi dosa tidak dibebankan ke akun siapa pun di mana tidak ada hukum." Roma 5:13. Jadi dari mana hukum-hukum ini berasal? Ada sebuah buku yang mencatat sepuluh di antaranya, diberikan pada waktu yang sangat lama, dan dikatakan bahwa itu diberikan kepada kita oleh Tuhan sendiri. Jadi moral ini sebenarnya, lebih tinggi dari sekadar manusia yang memutuskan apa yang benar atau salah, tetapi sekarang ada dua pertanyaan lagi. Bagaimana kita tahu ada Tuhan?, dan bagaimana kita tahu bahwa Alkitab, dan sepuluh perintah itu sebenarnya dari Tuhan, dan bukan hanya beberapa orang, atau sekelompok orang? Setiap bagian dari situs web ini membahas banyak alasan untuk menjawab dua pertanyaan itu. Adapun bagian ini, itu akan dihabiskan untuk menyederhanakan, apa yang pria telah temukan cara untuk memperumit. Bagaimana kita memperoleh hidup yang kekal menurut Alkitab?

     Tujuan utama dari seluruh Alkitab adalah untuk membawa kita kepada keselamatan melalui iman di dalam Yesus Kristus. Itu adalah karunia, yang tidak dapat kita lakukan dengan tindakan untuk menerima, seperti yang dinyatakan dalam Efesus Dua: Delapan-Sembilan.  Karena karena kasih karunia kamu diselamatkan, melalui iman—dan ini bukan dari dirimu sendiri, itu adalah pemberian Allah—  bukan karena perbuatan, supaya tidak ada orang yang membanggakan diri. Alkitab memberi kita petunjuk yang sangat jelas, dan mudah dimengerti tentang bagaimana mencapai keselamatan. Ayat-ayat yang paling terkenal adalah ini:

Yohanes 3:16

Karena Allah begitu mengasihi dunia sehingga Ia memberikan Anak-Nya yang tunggal,  

bahwa siapa pun yang percaya kepadanya tidak akan binasa tetapi memiliki hidup yang kekal.

Roma 10:9-10

Jika Anda menyatakan dengan mulut Anda, "Yesus adalah Tuhan," dan percaya dalam hati Anda bahwa Allah telah membangkitkan dia dari kematian,  Anda akan diselamatkan.  

  Karena dengan hatimu kamu percaya dan dibenarkan, dan dengan mulutmu kamu mengaku imanmu dan diselamatkan.

Sekali Anda percaya, Anda diselamatkan dan dimeteraikan, Anda tidak dapat kehilangan keselamatan Anda, selamanya. Itu diperjelas oleh:

Efesus 1:13-14

Dan Anda juga termasuk di dalam Kristus ketika Anda mendengar pesan kebenaran, Injil keselamatan Anda. Ketika Anda percaya, Anda ditandai di dalam Dia dengan meterai , Roh Kudus yang dijanjikan, yang merupakan titipan yang menjamin warisan kita sampai penebusan mereka yang adalah milik Allah—untuk memuji kemuliaan-Nya.

 

Roma 6:23

Karena upah dosa adalah maut, tetapi HADIAH GRATIS dari Tuhan adalah HIDUP KEKAL  dalam Kristus Yesus Tuhan kita.

 

Roma 11:29

Untuk HADIAHNYA  dan panggilan Tuhan TIDAK DAPAT DIGANTI .

Entah Anda percaya apa yang dikatakan ayat-ayat ini, atau tidak.

Sesederhana itu.

 

     Saya ingin memulai ini dari artikel yang bagus dari situs web yang luar biasa di mana Anda dapat mengajukan pertanyaan apa pun tentang Alkitab dan mendapatkan jawaban yang luar biasa menyeluruh.  

Bisakah seorang Kristen kehilangan keselamatan? | GotQuestions.org

     Pertama, istilah Kristen harus didefinisikan. Seorang “Kristen” bukanlah orang yang telah berdoa atau berjalan menyusuri lorong atau dibesarkan dalam keluarga Kristen. Sementara masing-masing hal ini dapat menjadi bagian dari pengalaman Kristen, bukan itu yang membuat seorang Kristen. Orang Kristen adalah orang yang percaya sepenuhnya kepada Yesus Kristus sebagai satu-satunya Juruselamat dan karena itu memiliki Roh Kudus ( Yohanes 3:16 ;  Kisah Para Rasul 16:31 ;  Efesus 2:8-9 ).

     Jadi, dengan mengingat definisi ini, dapatkah seorang Kristen kehilangan keselamatan? Ini adalah pertanyaan yang sangat penting. Mungkin cara terbaik untuk menjawabnya adalah dengan memeriksa apa yang dikatakan Alkitab terjadi pada saat keselamatan dan mempelajari apa yang akan terjadi jika kehilangan keselamatan:

     Seorang Kristen adalah ciptaan baru. “Jadi siapa yang ada di dalam Kristus, ia adalah ciptaan baru; yang lama telah berlalu, yang baru telah datang!” ( 2 Korintus 5:17 ). Seorang Kristen bukan sekadar versi “perbaikan” dari seseorang; seorang Kristen adalah makhluk yang sama sekali baru. Dia ada “di dalam Kristus.” Agar seorang Kristen kehilangan keselamatan, ciptaan baru harus dihancurkan.

     Seorang Kristen ditebus. “Sebab kamu tahu, bahwa bukan dengan barang-barang yang fana seperti perak atau emas kamu ditebus dari jalan hidup yang kosong yang diturunkan kepadamu dari nenek moyangmu, tetapi dengan darah Kristus yang mahal, anak domba yang tidak bercela atau bercacat” ( 1 Petrus 1:18–19 ). Kata ditebus mengacu pada pembelian yang dilakukan, harga yang harus dibayar. Kita dibeli dengan harga kematian Kristus. Agar orang Kristen kehilangan keselamatan, Tuhan sendiri harus mencabut pembelian individu yang Dia bayar dengan darah Kristus yang berharga.

     Seorang Kristen dibenarkan. “Sebab itu, karena kita telah dibenarkan karena iman, kita hidup dalam damai sejahtera dengan Allah oleh karena Tuhan kita Yesus Kristus” ( Roma 5:1 ). Membenarkan berarti menyatakan benar. Semua orang yang menerima Yesus sebagai Juruselamat “dinyatakan benar” oleh Tuhan. Bagi seorang Kristen untuk kehilangan keselamatan, Tuhan harus kembali pada Firman-Nya dan “tidak menyatakan” apa yang telah Dia nyatakan sebelumnya. Mereka yang dibebaskan dari kesalahan harus diadili lagi dan dinyatakan bersalah. Tuhan harus membalikkan hukuman yang dijatuhkan dari bangku ilahi.

     Seorang Kristen dijanjikan hidup yang kekal. “Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini sehingga Ia memberikan Anak-Nya yang tunggal, sehingga siapa pun yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal” ( Yohanes 3:16 ). Kehidupan kekal adalah janji untuk menghabiskan selamanya di surga bersama Tuhan. Tuhan berjanji, “Percayalah dan kamu akan memiliki hidup yang kekal.” Agar seorang Kristen kehilangan keselamatan, kehidupan kekal harus didefinisikan ulang. Orang Kristen dijanjikan untuk hidup selamanya. Apakah abadi tidak berarti "abadi"?

     Seorang Kristen ditandai oleh Allah dan dimeteraikan oleh Roh. “Kamu juga termasuk di dalam Kristus ketika kamu mendengar pesan kebenaran, Injil keselamatanmu. Ketika kamu percaya, kamu ditandai di dalam Dia dengan meterai, Roh Kudus yang dijanjikan, yang merupakan titipan yang menjamin warisan kita sampai penebusan mereka yang adalah milik Allah—untuk memuji kemuliaan-Nya” ( Efesus 1:13-14 ) . Pada saat iman, orang Kristen yang baru ditandai dan dimeteraikan dengan Roh, yang dijanjikan untuk bertindak sebagai titipan untuk menjamin warisan surgawi. Hasil akhirnya adalah kemuliaan Tuhan dipuji. Bagi seorang Kristen untuk kehilangan keselamatan, Tuhan harus menghapus tanda, menarik Roh, membatalkan titipan, mengingkari janji-Nya, mencabut jaminan, menjaga warisan, melepaskan pujian, dan mengurangi kemuliaan-Nya.

     Seorang Kristen dijamin dimuliakan. “Mereka yang dia takdirkan, dia juga panggil; mereka yang dia panggil, dia juga membenarkan; mereka yang dibenarkan, juga dimuliakan-Nya” ( Roma 8:30 ). Berdasarkan  Roma 5:1 , pembenaran adalah milik kita pada saat iman. Berdasarkan  Roma 8:30 , pemuliaan datang dengan pembenaran. Semua orang yang dibenarkan Allah dijanjikan untuk dimuliakan. Janji ini akan digenapi ketika orang Kristen menerima tubuh kebangkitan mereka yang sempurna di surga. Jika seorang Kristen bisa kehilangan keselamatan, maka  Roma 8:30  adalah salah, karena Tuhan tidak dapat menjamin pemuliaan bagi semua orang yang Dia takdirkan, panggil, dan benarkan.

     Seorang Kristen tidak bisa kehilangan keselamatan. Kebanyakan, jika tidak semua, dari apa yang Alkitab katakan terjadi pada kita ketika kita menerima Kristus akan dibatalkan jika keselamatan bisa hilang. Keselamatan adalah karunia Allah, dan karunia Allah “tidak dapat ditarik kembali” ( Roma 11:29 ). Seorang Kristen tidak bisa tidak baru diciptakan. Yang ditebus tidak dapat dibatalkan pembeliannya. Hidup kekal tidak bisa sementara. Allah tidak dapat mengingkari Firman-Nya. Kitab Suci mengatakan bahwa Allah tidak dapat berdusta ( Titus 1:2 ).

     Dua keberatan umum terhadap kepercayaan bahwa seorang Kristen tidak dapat kehilangan keselamatan berkaitan dengan masalah pengalaman ini: 1) Bagaimana dengan orang Kristen yang hidup dalam gaya hidup yang berdosa dan tidak bertobat? 2) Bagaimana dengan orang Kristen yang menolak iman dan menyangkal Kristus? Masalah dengan keberatan ini adalah asumsi bahwa setiap orang yang menyebut dirinya "Kristen" sebenarnya telah dilahirkan kembali. Alkitab menyatakan bahwa seorang Kristen sejati tidak akan hidup dalam keadaan dosa yang terus-menerus dan tidak bertobat ( 1 Yohanes 3:6 ). Alkitab juga mengatakan bahwa siapa pun yang meninggalkan iman menunjukkan bahwa dia tidak pernah benar-benar seorang Kristen ( 1 Yohanes 2:19 ). Dia mungkin religius, dia mungkin menampilkan pertunjukan yang bagus, tetapi dia tidak pernah dilahirkan kembali oleh kuasa Tuhan. “Dari buahnyalah kamu akan mengenal mereka” ( Matius 7:16 ). Orang-orang yang ditebus Allah adalah “milik Dia yang telah dibangkitkan dari antara orang mati, supaya kita menghasilkan buah bagi Allah” ( Roma 7:4 ).

     Tidak ada yang dapat memisahkan anak Allah dari kasih Bapa ( Roma 8:38-39 ). Tidak ada yang dapat melepaskan seorang Kristen dari tangan Tuhan ( Yohanes 10:28-29 ). Tuhan menjamin hidup yang kekal dan memelihara keselamatan yang telah Dia berikan kepada kita. Gembala yang Baik mencari domba yang hilang, dan, “ketika ia menemukannya, ia dengan sukacita meletakkannya di pundaknya dan pulang” ( Lukas 15:5-6 ). Anak domba itu ditemukan, dan Gembala dengan senang hati menanggung bebannya; Tuhan kita bertanggung jawab penuh untuk membawa pulang yang hilang dengan selamat.

     Juli 24-25  lebih lanjut menekankan kebaikan dan kesetiaan Juru Selamat kita: “Bagi Dia yang sanggup menjaga kamu agar tidak jatuh dan menghadirkan kamu di hadapan hadirat-Nya yang mulia tanpa kesalahan dan dengan sukacita yang besar—bagi satu-satunya Allah Juru Selamat kita segala kemuliaan, keagungan, kuasa dan otoritas , melalui Yesus Kristus, Tuhan kita, sebelum segala zaman, sekarang dan selama-lamanya! Amin."

Akhir Artikel oleh gotquestions.org

 

     Penting untuk dicatat bahwa begitu masa kesusahan besar dimulai, Anda juga tidak dapat memiliki tanda binatang, karena Anda sekarang berada dalam dispensasi yang telah diubah, yaitu masa kesengsaraan 7 tahun. Selama periode waktu itu, tampaknya Anda akan terputus dari keselamatan menurut Wahyu 14:10,11, jika Anda mengambil tanda itu. Namun, selama zaman anugerah saat ini, masih banyak di luar sana yang mencoba membuatnya lebih rumit dari itu, dan itu karena mereka tidak membagi waktu dengan peristiwa dengan benar. Di bagian ini saya akan membagikan berbagai ayat Alkitab untuk menyoroti garis waktu Alkitab, dan mencoba memberikan pelajaran terpenting yang pernah saya pelajari, dalam hal membaca dan memahami Alkitab. Pelajaran “Membagi dengan Benar” yang tertulis dalam II Timotius 2:15 “Belajarlah untuk menunjukkan dirimu berkenan di hadapan Tuhan, seorang pekerja yang tidak perlu malu, yang membagi kebenaran dengan benar.”

    Ini adalah pelajaran besar, dan ada beberapa ayat yang bisa dibahas, tetapi ini akan cukup mencakup untuk mencapai poin utama tentang keselamatan. Kunci pembagian yang benar ini juga membuka waktu pengangkatan “Gereja” seperti yang ditunjukkan di bagian nubuatan. Akan sangat membantu banyak orang jika mereka tahu untuk menerapkan taktik ini. Itu akan memberi mereka kepercayaan diri, dalam keselamatan mereka, dan memberi mereka kemampuan untuk memahami mengapa kita mengetahui pengangkatan gereja, sebelum minggu terakhir "masalah Yakub". Sayangnya banyak orang, termasuk saya di masa muda saya, sangat bingung dengan beragam pesan yang kami dengar di berbagai gereja yang pernah kami kunjungi.

 

    Misalnya, dikatakan bahwa seluruh Alkitab berlaku untuk kita sebagai pengikut Kristus, tetapi saya tahu itu tidak mungkin benar. Ya “ Seluruh Kitab Suci dinafaskan Tuhan dan berguna untuk mengajar, menegur, mengoreksi dan melatih dalam kebenaran, sehingga hamba Tuhan diperlengkapi secara menyeluruh untuk setiap pekerjaan yang baik.” II Timotius 3:16,17

 

    Ini tentu saja merupakan instruksi manual kami, tetapi meskipun saya percaya bahwa Alkitab adalah firman Tuhan, ada begitu banyak hal, saya tahu bahwa kami tidak seharusnya melakukannya, seperti pengorbanan hewan untuk dosa-dosa kami, atau tidak mengenakan pakaian yang terbuat dari bahan lain. dari dua jenis serat, atau rajam orang sampai mati! Saya memiliki banyak pertanyaan tentang kapan, dan mengapa ini berhenti? Saya bertanya-tanya, bagaimana orang diselamatkan sebelum Yesus mati, atau bahkan sebelum Ia lahir? Apa yang saya tidak mengerti kemudian, adalah bahwa Alkitab adalah sebuah buku yang mencakup enam ribu tahun sejarah, dan hal-hal yang berubah dari waktu ke waktu, sesuai dengan peristiwa penting.

 

     Membagi dengan benar adalah praktik menerapkan kata yang berkaitan dengan usia, atau kelompok orang yang diajak bicara, atau tentang. Ada zaman "Hukum", sunat, dan pengorbanan. Namun, meskipun banyak hal seperti sepuluh perintah masih berlaku, zaman itu dan perjanjian lama telah dibuat menjadi lebih baik, sama seperti Tanakh, atau perjanjian lama akan terjadi. Ada seorang pria yang datang pada waktu yang sangat spesifik, dari tempat yang sangat spesifik, dengan cara yang sangat spesifik, untuk membuat perjanjian yang lebih baik.  

     Bagan keselamatan di bagian "Sejarah Tulisan-tulisan" menunjukkan, bahwa kita telah pergi dari perjanjian Allah dengan para tua-tua, ke perjanjian sunat dan pertobatan dengan Abraham, hukum Lewi, dan kemudian ke tugas pembaptisan air dan pertobatan yang sangat singkat. , dimulai dengan Yohanes Pembaptis. Dia menggunakan air sebagai representasi visual untuk "mempersiapkan jalan" untuk baptisan dengan Roh Kudus. Saat ini kita berada dalam apa yang Alkitab sebut sebagai zaman anugerah, dan kita dibaptis oleh Roh Kudus, saat kita percaya kepada Injil Yesus, dan kemudian kita dipanggil untuk bertobat atas karunia yang telah diberikan kepada kita. Semua transisi ini telah dibuat dengan sangat jelas, terutama dalam kitab Kisah Para Rasul, Ibrani, Roma, dan menyatakan kembali hampir setiap kitab dalam Perjanjian Baru/Perjanjian Baru. Saat kita membaca buku-buku ini, kita dapat melihat bahwa Paulus dengan jelas mengalami kesulitan meyakinkan orang-orang Yahudi yang menerima Kristus, untuk berhenti menyunat diri mereka sendiri demi keselamatan. Dengan frustrasi, dia membuat salah satu lelucon paling lucu dalam Alkitab dan berkata, Saya berharap mereka menyunat semuanya, sehingga argumennya selesai, dan dia bisa menyampaikan maksudnya! (Galatia 5:12) Dewasa ini, orang masih sulit melepaskan kebutuhan akan tindakan tertentu untuk memperoleh keselamatan. Banyak yang akan diklarifikasi hanya dengan mengajukan pertanyaan ini, "Apa perbedaan antara Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru?" Menyelidiki Alkitab dengan memikirkan pertanyaan itu akan mengungkapkan banyak hal tentangnya.

 

     Sunat adalah ekspresi lahiriah dari perubahan batin, sama seperti baptisan air. Stefanus menyatakan hal ini dalam Kisah Para Rasul 7:51, mengacu pada Ulangan 10:16, ketika dia memberikan pidatonya kepada Sanhedrin, tepat sebelum dia dirajam oleh mereka. “Kalian orang-orang yang keras kepala! Hati dan telingamu masih belum disunat. Kamu sama seperti nenek moyangmu: Kamu selalu menolak Roh Kudus!" Kalimat yang sama dapat dikatakan bagi mereka yang merasakan ekspresi lahiriah dari baptisan air, yang mewakili baptisan Roh Kudus di dalam, adalah apa yang dibutuhkan untuk mekanisme keselamatan. Apakah tidak mungkin seseorang menjalani tindakan baptisan air, dan tidak benar-benar mempercayainya? Tentu saja bisa. Mungkinkah seseorang dibaptis oleh Roh Kudus, tetapi tidak dibaptis oleh orang berdosa lainnya? dalam air Ya, tentu saja bisa, dan Alkitab memiliki banyak contoh, dan banyak hal untuk dikatakan tentang itu.

     Keselamatan adalah hadiah gratis untuk semua orang  yang memanggil nama Tuhan, tetapi mengungkapkan iman dan kasih Anda melalui tindakan Anda adalah apa yang dimaksudkan untuk menyebabkan Anda. Bagi siapa saja yang tidak yakin tentang keselamatan mereka, merasa mereka bisa kehilangannya, atau berpikir bahwa mereka belum melakukan cukup banyak untuk mendapatkannya, maka bagian ini harus menenangkan hati dan pikiran Anda untuk selamanya, menggunakan apa pun kecuali persis apa yang dikatakan Alkitab tentang dia. Saya akan memulainya dengan berbagi pengalaman saya sendiri menyaksikan baptisan air pertama saya di usia yang sangat muda di sekolah dasar.

 

     Orang tua saya memberi tahu saya seluruh hidup saya, kami diselamatkan oleh iman saja, tetapi ayah saya dibesarkan secara Katolik dan masih ada beberapa sisa doktrin Katolik di sana. Baptisan air tampaknya menjadi sesuatu yang dia hadapi pada saat acara pribadi ini. Suatu hari tiba ketika saya berusia sekitar tiga belas tahun, dan gereja mengadakan pembaptisan di rumah teman baik saya. Ayah saya memberi tahu saya, "Kamu harus dibaptis" dan saya berkata, "Saya harus dibaptis? Untuk apa?, mengapa? Apa fungsinya?" Dia berkata, "kita diberitahu untuk dibaptiskan."

    Saya berkata, "Engkau selalu mengatakan kepada saya bahwa kita diselamatkan oleh iman saja. Jadi apa gunanya ini?" Dia benar ketika dia mengatakan kepada saya bahwa itu adalah ekspresi luar dari iman kita, tetapi ketika saya mendengar ini, saya bingung. Segera saya bertanya, “Jadi ini untuk orang lain?” Seberapa berat pendapat mereka untuk keselamatan saya?” Aku tahu itu tidak, tapi aku membuat sebuah titik. Saya mendefinisikan garis.

 

    Dia mengatakan itu bukan untuk pendapat mereka, Ini adalah ekspresi dari Anda, untuk Tuhan, dan contoh untuk penonton.  Saya berkata, “Tetapi Tuhan sudah mengetahui isi hati saya, mengapa dia membutuhkan saya untuk menyelam ke dalam air untuk mengetahui bahwa saya percaya padanya? Saya tahu pendeta tidak memiliki kemampuan untuk mengampuni dosa-dosa saya, jadi mengapa saya tidak bisa dibaptis sendiri setiap kali saya tenggelam?

   Aku masih ingat raut wajah orang tuaku. Ibuku diam-diam pergi, dan membiarkan ayahku berurusan denganku kali ini. Dia jelas frustrasi dengan situasi itu, tetapi pada saat yang sama, saya merasa bangga. Dia berkata, "Anda tidak harus melakukannya jika Anda tidak mau, dan ya Anda benar-benar masih diselamatkan jika Anda tidak mau."  

    Kami berdua frustrasi, dan berhenti membicarakannya, jadi aku pergi dan menemukan ibuku.  Saya berkata, "Apakah saya melakukan sesuatu yang salah dengan berpikir seperti ini?" Dia meyakinkan saya bahwa saya tidak, dan saya tidak perlu dibaptis jika saya tidak mau, dan tidak apa-apa untuk tidak melakukannya. Dia meyakinkan saya bahwa saya masih muda dan jika saya belum mengerti, tidak apa-apa.  

    Hari itu berputar-putar di kepalaku selama beberapa waktu. Saya mendapat kesan bahwa saya gagal entah bagaimana. Tidak lama kemudian, saya menyadari bahwa baptisan bukanlah tentang sesuatu yang terjadi jika seseorang dicelupkan ke dalam air oleh orang lain. Itu adalah simbol yang diungkapkan di mana hati kita berada, dan hubungan kita dengan Yesus. Sama seperti semua hubungan, kita tidak melakukan sesuatu karena kita disuruh, atau seharusnya, kita melakukannya untuk mengekspresikan cinta, karena kita ingin mengekspresikan cinta.  Simbolisme bukanlah cinta itu sendiri, itu adalah ekspresi cinta yang ada terlepas dari tindakannya.

 

    Saya akhirnya dibaptis dengan air, dan ayah saya yang membaptis saya. Pada saat itu, itu karena jika ada cara untuk mengungkapkan kasih saya kepada Yesus, saya ingin melakukannya. Itu keluar dari ingatan, sama seperti persekutuan. Komuni juga tidak menyelamatkan kita, tetapi kita melakukannya untuk mengingat Dia. Ini adalah hal yang baik untuk dilakukan, dan saya ingin membuat ayah saya bangga, keduanya. Karena aku mencintai mereka… Karena “Mereka mencintaiku lebih dulu.” Itu adalah satu lagi ayat sederhana, tetapi sangat mendalam, yang telah saya dengar jutaan kali, dan butuh tiga dekade untuk meresap. Karena Dia mengasihi kita lebih dulu…

 

    Komuni adalah hal yang luar biasa, demikian pula dengan baptisan air. Namun, sepanjang waktu Tuhan telah mengubah cara dia berurusan dengan umat manusia. Membagi Alkitab dengan benar berdasarkan waktu, kelompok, dan peristiwa, peristiwa seperti kematian Yesus, adalah kunci yang sangat penting untuk memahami tulisan suci dan bagaimana penerapannya bagi kita.  

 

    Pernahkah Anda mempertimbangkan bagaimana orang diselamatkan sebelum Yohanes Pembaptis dan kematian Yesus? Bahkan ketika Yesus masih hidup, orang-orang disadarkan akan keselamatan mereka dengan cara yang berbeda, karena Dia belum mati untuk dosa-dosa kita. Perjanjian Lama masih berlaku. Perjanjian Lama adalah Perjanjian Lama. Begitu dia mati untuk dosa-dosa kita, dia mendirikan Perjanjian Baru. 

Sama seperti Ibrani Tujuh: Dua Puluh Satu - Dua Puluh Lima Berkata:

 

“tetapi ada sumpah tentang Yesus. Karena Allah berfirman kepadanya, “TUHAN telah bersumpah dan tidak akan mengingkari sumpahnya:

 'Engkau adalah imam selamanya.'” Karena sumpah ini, Yesuslah yang menjamin perjanjian yang lebih baik dengan Allah ini.  

Ada banyak imam di bawah sistem lama, karena kematian menghalangi mereka untuk tetap menjabat. Tetapi karena Yesus hidup selamanya, imamat-Nya bertahan selamanya. Oleh karena itu dia mampu, sekali dan selamanya, untuk menyelamatkan mereka yang datang kepada Tuhan melalui dia. Dia hidup selamanya untuk bersyafaat dengan Tuhan atas nama mereka.”

    Jadi memang ada Perjanjian Lama, Dan Yesus ADALAH Perjanjian Baru. Jaminan keselamatan sebelum kematiannya, dan bahkan kelahirannya, jelas akan berbeda dengan setelah kematiannya. Keduanya membutuhkan iman, tetapi masing-masing dari perspektif yang berbeda. Kematiannya adalah masalah besar, dan itu pasti berarti sesuatu. Untuk sedikitnya, itu mengubah segalanya. Hidup dan darah-Nya menutupi semua dosa kita, bagi kita semua, sebelum kematiannya, dan sesudahnya. "Sudah jadi."  

 

    Hanya sesaat sebelum kematian Yesus, orang dibaptis dengan air dan pertobatan. Yohanes Pembaptis diutus untuk mempersiapkan jalan bagaimana kita akan dibaptis oleh Roh Kudus. Ini adalah periode transisi waktu.  

John One: Dua Puluh Tiga : “Aku adalah 'Suara seseorang yang berseru di padang gurun: Luruskan jalan TUHAN,' (*lihat Yesaya empat puluh: tiga)

 

    Orang-orang bahkan tidak dibaptis dengan air sebelum Yohanes Pembaptis. Sebelum dia, sebagai seorang pria, Anda harus disunat di bawah Perjanjian Abraham dan mengikuti hukum Lewi sebagai simbol iman Anda. Meski begitu, “Abraham percaya, dan hal itu diperhitungkan kepadanya sebagai kebenaran.  (Kejadian Lima Belas: enam)

 

    Kita sekarang dibaptis oleh Roh Kudus. Ada orang yang mengatakan kita tidak bisa diselamatkan kecuali kita dibaptis dengan air. Namun, pria di sebelah Yesus, ketika dia disalibkan, adalah contoh pertama dari tidak dibaptis air dan diselamatkan. Kita bisa setuju, saya yakin, bahwa dia tidak punya waktu untuk dibaptis, sementara dia dipakukan di kayu salib. Tercatat dalam (Lukas Dua Puluh Tiga: Empat Puluh Dua, dan Empat Puluh Tiga)

“Dan dia berkata, “Yesus, ingatlah aku ketika Engkau datang ke dalam kerajaan-Mu!” Dan Dia berkata kepadanya, “Sesungguhnya Aku berkata kepadamu, hari ini kamu akan bersama-Ku di surga.”

    Ada pasal dan ayat di seluruh kitab Kisah Para Rasul, Roma, dan Ibrani, Efesus, dan Galatia tentang transisi dari Perjanjian Lama ke Perjanjian Baru. Saya telah mengumpulkan beberapa yang ingin saya soroti, untuk memberi Anda lebih banyak keyakinan dan kedamaian dengan keselamatan Anda.

Baptisan Air dan Pertobatan:

 

Darah Yesus mengubah “Pembaptisan” dari air, menjadi Roh Kudus.

Babak Sebelas: Enam Belas- Delapan Belas

    Kemudian saya ingat apa yang Tuhan katakan: 'Yohanes membaptis dengan air, TETAPI ANDA akan dibaptis dengan Roh Kudus.' Jadi jika Tuhan memberi mereka hadiah yang sama yang dia berikan kepada kita yang percaya kepada Tuhan Yesus Kristus, siapakah saya sehingga saya berpikir bahwa saya dapat menghalangi jalan Tuhan? Ketika mereka mendengar ini, mereka tidak memiliki keberatan lebih lanjut dan memuji Tuhan, dengan mengatakan, "Jadi, bahkan kepada orang-orang bukan Yahudi, Tuhan telah memberikan pertobatan yang membawa kepada kehidupan."

    Seperti yang baru saja kita baca, ya, pertobatan menuntun pada kehidupan, sama seperti dosa membawa kematian. Itu tidak memberi kita hidup yang kekal, itu mengarah pada kehidupan di Bumi ini. Segera setelah Yesus mati untuk dosa-dosa kita, perjanjian baru yang lebih baik didirikan, seperti yang dikatakan banyak ayat dalam Perjanjian Lama akan terjadi. Kita tidak lagi dibaptis dengan air dan pertobatan, tetapi oleh Roh Kudus saat kita percaya kepada Yesus, “Perjanjian yang lebih baik.” Banyak ayat dalam Perjanjian Baru mengatakan itu dengan kata-kata yang sangat hati-hati dan tepat.

 

Babak Sembilan Belas: Satu - Lima

“Ketika Apolos berada di Korintus, Paulus mengambil jalan melalui pedalaman dan tiba di Efesus. Di sana ia menemukan beberapa murid dan bertanya kepada mereka, "Apakah kamu menerima Roh Kudus ketika kamu percaya?" Mereka menjawab, “Tidak, kami bahkan belum pernah mendengar bahwa ada Roh Kudus.” Maka Paulus bertanya, “Kalau begitu baptisan apakah yang kamu terima?” “Pembaptisan Yohanes,” jawab mereka.” “Paulus berkata, “Pembaptisan Yohanes ADALAH baptisan pertobatan. Dia menyuruh orang-orang untuk percaya kepada Dia yang datang setelah dia, yaitu Yesus.” Mendengar itu, mereka dibaptis dalam nama Tuhan Yesus.”

 

    Hal ini membuat perbedaan yang jelas antara bagaimana dulu, dan apa sekarang. Itu adalah baptisan air dan pertobatan. Ketika mereka mendekati Paulus, mereka telah dibaptis air, tetapi mereka tidak “diselamatkan,” dan masih belum dibaptis oleh Roh Kudus, yang sekarang adalah Perjanjian Baru dari Injil, dan kita sekarang dibaptis oleh Roh Kudus. roh, yang diberikan pada hari pentakosta.  

 

    Sebelum Pentakosta, Roh Kudus belum diberikan, karena Yesus belum mati. Cara lama telah kedaluwarsa sekarang karena penyelamat telah diberikan, seperti yang dikatakan semua nabi akan terjadi.

 

Yesus. Adalah. "Jalan."

 

     Sekarang, beberapa juga kemudian berkata, “Jika pertobatan tidak menyelamatkan Anda, apa arti dari ayat ini? “Tidak setiap orang yang berkata kepadaku, 'Tuhan, Tuhan,' akan masuk ke dalam kerajaan surga, tetapi hanya orang yang melakukan kehendak Bapaku yang di surga.” Matius Tujuh: Dua puluh satu. Mereka melihat itu, dan menganggap itu berarti Anda harus melakukan hal-hal baik untuk masuk surga. Apakah ayat ini benar-benar mengatakan itu? Tidak sama sekali, baca lagi.

 

     “Tidak setiap orang yang berkata kepadaku, 'Tuhan, Tuhan,' akan masuk ke dalam kerajaan surga, tetapi hanya orang yang melakukan kehendak Bapaku yang di surga.”

Anda seharusnya tidak berasumsi apa artinya itu, tetapi tanyakan, apakah “Kehendak Bapanya yang di surga”? 

Puji Tuhan, Kami diberikan titik jawaban itu dalam Yohanes Enam: Tiga Puluh Sembilan dan Empat Puluh.

 

    “Dan inilah kehendak dia yang mengutus aku, bahwa aku tidak akan kehilangan satu pun dari semua yang telah dia berikan kepadaku, tetapi membangkitkan mereka pada hari terakhir. Karena kehendak Bapa-Ku adalah bahwa setiap orang yang memandang kepada Putra dan percaya kepada-Nya akan memiliki hidup yang kekal, dan Aku akan membangkitkan mereka pada hari terakhir.”

 

     Jadi, begitulah. “Kehendak Bapa adalah bahwa setiap orang yang memandang kepada Putra dan percaya kepada-Nya akan memiliki hidup yang kekal.” Jika Anda membaca Perjanjian Baru dengan cepat, semua ini akan sangat menonjol bagi Anda.

 

     Saya tidak menulis semua ini untuk mencegah pertobatan. Alkitab juga tidak menghalangi pertobatan. Pesannya jelas, "Bertobatlah dan berilah dirimu dibaptis!" dikatakan berulang-ulang.  Selain menjadi orang yang percaya kepada Kristus, hal terbaik berikutnya yang dapat Anda lakukan adalah berusaha untuk bertobat dari berbagai dosa Anda. Setelah itu, mati bagi diri Anda sendiri untuk menjadi hamba Kristus dan mengikuti kehendak-Nya, atas kehendak Anda sendiri, adalah persis apa yang dimaksudkan kasih-Nya dalam diri Anda. Ini adalah hal terbaik yang bisa dilakukan seseorang.  

James Two: Dua puluh satu - Dua puluh empat  

Membuat poin yang valid: "Bukankah Abraham, bapa kita, dibenarkan oleh perbuatan-perbuatan, ketika ia mempersembahkan Ishak putranya di atas mezbah? Apakah kamu melihat bahwa iman bekerja bersama-sama dengan perbuatan-perbuatannya, dan oleh perbuatan-perbuatan iman menjadi sempurna? Dan genaplah Kitab Suci yang berkata, “Abraham percaya kepada Allah, dan hal itu diperhitungkan kepadanya sebagai kebenaran.” Dan dia disebut sahabat Allah. Anda lihat kemudian bahwa seseorang dibenarkan karena perbuatan, dan bukan hanya karena iman.”

 

    Apa yang dikatakan ini, adalah bahwa seseorang yang percaya sesuatu itu benar, juga akan bertindak seolah-olah itu benar. Seseorang yang mengonsumsi vitamin, melakukannya karena mereka percaya bahwa vitamin itu baik untuknya. Tentunya mereka tidak akan secara sukarela melakukan itu, jika mereka tidak percaya ini benar. Namun, kita semua masih bergumul dengan dosa, dan akan melakukannya sampai kita mati.  

"Jika kita mengaku tanpa dosa, kita menipu diri kita sendiri dan kebenaran tidak ada di dalam kita." 1 Yohanes satu: delapan

     Jika kita berbuat dosa lagi, itu tidak berarti kita tidak cukup bertobat, dan kita tentu saja tidak kehilangan keselamatan kita seperti yang Anda yakini. Namun, kita bisa kehilangan persekutuan dengannya. Jika Anda tidak dapat membedakannya, maka Anda mungkin sudah lama tidak bersekutu dengannya. Kita semua memiliki dosa di dalam diri kita, tetapi Tuhan juga tahu di mana kita masing-masing. Untuk memperjelas, suatu hari Anda mungkin menemukan bahwa Anda kuat, penuh keyakinan dan sukacita. Kemudian pada titik tertentu Anda menemukan diri Anda memadamkan semangat dan berbuat dosa. Hari berikutnya Anda mungkin menyadari bahwa kekuatan Anda hilang, Anda memiliki segala macam kecemasan, ketakutan, dan keraguan. Anda mungkin bertanya-tanya apakah itu hanya rasa bersalah Anda, dan memang rasa bersalah yang sebenarnya adalah menghukum, tetapi ada sesuatu yang lebih dari sekadar rebound rasa bersalah psikologis yang terjadi, dan itu akan terjadi seperti jarum jam setiap saat. Ini keyakinan saya bahwa inilah yang terjadi ketika Anda kehilangan persekutuan. Dosa Anda telah menyebabkan ruang antara Anda dan "Penghibur". Ketika Anda tahu bagaimana rasanya hidup, dan beristirahat dalam kedamaian yang luar biasa, Anda tahu ketika itu hilang, itu lebih dari sekadar rasa bersalah.

 

     Setelah Anda terbiasa hidup dalam kedamaian seperti itu, dan iman Anda sudah cukup tinggi untuk benar-benar ingin taat, ketika Anda tidak melakukannya, kehilangan persekutuan ini adalah tingkat berikutnya yang membuat kita tidak ingin berbuat dosa. Saya tidak mengetahui kedamaian ini untuk sebagian besar hidup saya, karena dihabiskan untuk mengejar semua jenis nafsu, tetapi sekarang saya akhirnya mencapai tempat di mana saya dapat melihat kurangnya persekutuan, menjaga persekutuan itu telah menjadi yang teratas. prioritas.

 

     Jika semua itu terdengar seperti omong kosong spiritual, itu juga terjadi pada saya pada satu titik. Anda tidak perlu khawatir untuk mencapai ini, karena ini adalah jalan yang Kristus berikan kepada Anda ketika Anda mulai percaya. Semuanya dimulai ketika Anda mencari Dia dengan segenap hati, dan pikiran Anda, ketika Anda membangun iman Anda berdasarkan semua bukti terlebih dahulu, dan kemudian tahap pertama ketaatan akan datang secara alami saat Anda percaya bahwa Yesus, dan kasih-Nya sebenarnya nyata. Awal dari situs ini adalah tempat yang bagus untuk memulainya.   

 

    Kembali ke sana, saya sudah lama diselamatkan, tetapi saya masih penuh amarah, dan banyak keinginan berdosa yang saya utamakan, karena dengan egois, saya sangat menginginkannya, tetapi Yesus tidak menyelamatkan kita untuk menjadi "menyelesaikan." Dia menyelamatkan kita apa adanya, saat kita percaya, dan memulai proses untuk menyempurnakan kita. Begitu kita percaya, kita berdoa agar Dia membebaskan kita dari dosa-dosa kita, dan membimbing hidup kita, saat kita mencoba menaklukkan pikiran, tindakan, dan kata-kata kita.  

 

    Pertobatan adalah perubahan dalam perilaku Anda, karena apa yang sekarang Anda ketahui, dan itu adalah sesuatu yang menjadi lebih sadar bagi Anda, saat Anda semakin memahaminya. Oleh karena itu kita pasti bisa mengatakan, ada banyak tingkatan tobat kita. Banyak yang telah diselamatkan melalui iman kepada Yesus, tetapi masih memiliki kedua kaki di dunia, dan mereka mengalami kesulitan melepaskan keinginan egois mereka.  Namun, saya yakinkan Anda, saat Anda menerima Roh Kudus dan menjadi percaya, meskipun roh kudus adalah bisikan lembut, dia akan menghukum hati nurani Anda, untuk dosa apa pun yang Anda lakukan.  

 

    Semakin kita memahami siapa Yesus, semakin jujur kita ingin mengubah perilaku kita, dan seharusnya. Semakin Anda percaya dengan situasi kami, semakin Anda menyadari apa yang Anda lakukan, dan mengapa kami ada di sini. Inilah sebabnya mengapa kita juga harus berfokus pada apa yang baik, murni, dan benar seperti yang dikatakan Filipi Empat: Delapan.  

    Puji Tuhan! Kita tidak diselamatkan oleh perilaku kita. Kita diselamatkan oleh kepercayaan kita kepadanya, dan diberi “Hadiah” keselamatan untuk itu saja. Itu dibuat sangat jelas di banyak tempat, di dalam Perjanjian Baru/Perjanjian Baru.

 

Efesus Dua: Delapan dan Sembilan

    “Sebab karena kasih karunia kamu diselamatkan oleh iman, dan itu bukan hasil usahamu; itu adalah pemberian Allah, bukan hasil pekerjaan, supaya jangan ada orang yang memegahkan diri.”

 

     Dengan kata lain, Jangan berani-berani melihat orang lain dan berkata, “Saya telah bertobat jauh lebih banyak daripada mereka, pertimbangkan semua yang saya lakukan! Saya menyangkal diri saya "ini" dan "itu", dan selalu melakukan "hal-hal ini" setiap hari! dan lihat mereka… Mereka bilang mereka percaya, tapi lihat! Mereka gagal di sini, dan di sini, dan juga di sini. Tentunya Tuhan akan menyelamatkan saya jauh sebelum Dia menyelamatkan mereka, bahkan jika mereka diselamatkan.”

 

     Hanya Tuhan yang tahu apa yang ada di hati kita masing-masing. Kita tidak. Katakanlah Anda datang untuk benar-benar percaya, dan Anda bertobat sebanyak mungkin, tetapi kemudian berbuat dosa lagi 30 detik kemudian hanya karena dosa lama yang paling ideal, mungkin orang yang menggoda berjalan melewati Anda, dan itu adalah hal paling menarik yang pernah Anda lihat . Anda menemukan diri Anda melihat mereka dengan nafsu. Itu terjadi.  

 

Bukankah kamu baru saja bertobat!? Apakah pertobatan Anda cukup untuk dihitung? Kalau saja Anda membuatnya sehari penuh? Apakah itu termasuk? Atau seminggu penuh? Tentunya satu minggu penuh tanpa dosa berarti? Apakah Anda melihat ke mana logika ini pergi... Pasti ada tingkat pertobatan yang berbeda, dan itu adalah proses yang panjang. Terutama bagi seseorang yang baru keluar dari keadaan yang sangat duniawi, dipenuhi dengan segala macam kebiasaan buruk dari segala jenis.  

 

    Bahkan di masa Lewi, ada saat ketika orang benar-benar kehabisan hewan kurban untuk dosa-dosa mereka, jauh sebelum Yohanes Pembaptis. Ada ayat-ayat yang menyatakan bagaimana Tuhan muak dengan pengorbanan tanpa akhir. Puji Tuhan Dia telah mengakhiri cara itu, dan membuat perjanjian yang lebih baik. Tidak ada yang akan hidup hari ini dengan jumlah dosa di dunia ini, jika dia tidak melakukannya! 

     Sekarang, mari kita lihat ayat-ayat yang paling terkenal dan terkenal dengan instruksi eksplisit untuk hidup yang kekal.

 

Roma Sepuluh: Sembilan - Sepuluh

     Jika Anda menyatakan dengan mulut Anda, “Yesus adalah Tuhan,” dan percaya di dalam hati Anda bahwa Allah telah membangkitkan Dia dari kematian, ANDA AKAN DISELAMATKAN. Karena dengan hatimu kamu percaya dan dibenarkan, dan dengan mulut kamu mengakui imanmu dan diselamatkan.

 

     Mungkin ada seseorang di luar sana yang khawatir, karena mereka memiliki jantung buatan. Untuk pemikiran seperti itu, saya telah meluangkan waktu untuk menulis ini. Itu adalah tingkat pemikiran yang sama yang diperlukan untuk berpikir bahwa Anda membutuhkan air untuk diselamatkan! Apakah menurut Anda keselamatan Anda hanya bergantung pada kehadiran air, untuk memenuhi permintaannya? Atau mungkin itu didasarkan pada sesuatu yang sedikit lebih bermakna, seperti iman Anda.

 

John Three: Fourteen - Eighteen dia merujuk kembali ke Numbers Twenty-one: Nine, di mana Musa mengangkat seekor ular perunggu yang dia buat, dan semua orang yang melihatnya akan hidup. Bayangan lain tentang apa yang akan datang. Ular itu melambangkan dosa-dosa kita yang telah diangkat di kayu salib, dosa-dosa kita yang ditanggung Yesus ke atas diri-Nya dan "Memikul kesalahan kita."

 

John menyatakan:

“Sama seperti Musa meninggikan ular di padang gurun, demikian pula Anak Manusia harus ditinggikan, supaya setiap orang yang percaya beroleh hidup yang kekal di dalam dia.” Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini sehingga Ia memberikan Anak-Nya yang tunggal, sehingga siapa pun yang percaya kepada-Nya TIDAK AKAN BUNUH TAPI MEMILIKI HIDUP YANG KEKAL. Karena Allah tidak mengutus Anak-Nya ke dunia untuk menghukum dunia, tetapi untuk menyelamatkan dunia melalui dia. Siapa pun yang percaya kepadanya tidak dihukum, tetapi siapa pun yang tidak percaya sudah dihukum karena mereka tidak percaya dalam nama Anak Tunggal Allah.”

 

    Kita diberikan petunjuk lengkap tentang bagaimana memperoleh hidup yang kekal dalam kedua ayat tersebut, dan tidak ada satupun dari ayat tersebut yang mengatakan apapun tentang perlunya bertobat atau baptisan air. Mereka bahkan tidak menyebutkannya!

 

    Apakah para rasul lupa menambahkannya? Atau lebih buruk lagi menurut Anda Roh Kudus tidak mengilhami mereka hari itu, pada ayat-ayat terpenting yang kita miliki tentang bagaimana diselamatkan!?

 

    Anda dapat menyimpulkan, bahwa Anda harus memegang hidup Anda penuh dengan tindakan yang tidak sempurna, dan pertobatan Anda, di atas pengorbanan hidup Yesus yang sempurna, tanpa dosa, dan juga menahan air di atas darah-Nya, untuk percaya bahwa kita perlu dibaptis dengan air. , atau memerlukan beberapa tingkat pertobatan tertentu untuk diselamatkan. Bukankah Yesus yang berdiri di tempat Anda? Dia sendiri dibaptis dengan air, dan semoga Anda menyadari percakapan yang terjadi ketika itu terjadi. Jadi, dia datang dengan air dan darah, dengan baptisan air dan juga ketika "batu karang" itu dipukul, air dan darah mengalir dari lambungnya.

Sebagaimana dicatat dalam Yohanes tiga: lima “Yesus menjawab, “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya tidak ada seorang pun yang dapat masuk ke dalam Kerajaan Allah jika mereka tidak dilahirkan dari air dan Roh.” 

Kabar baiknya (injil) adalah, itu dia! Dialah yang datang dengan air, roh, dan darah.

 

John Lima Pertama: Empat - Tiga Belas

“Karena setiap orang yang lahir dari Allah mengalahkan dunia. Inilah kemenangan yang telah mengalahkan dunia, bahkan iman kita. Siapakah yang mengalahkan dunia? HANYA ORANG YANG PERCAYA bahwa Yesus adalah Anak Allah.  Inilah Dia yang datang dengan air dan darah—Yesus Kristus. Dia tidak datang dengan air saja, tetapi dengan air dan darah. Dan Rohlah yang bersaksi, karena Roh adalah kebenaran. Karena ada tiga yang bersaksi: Roh, air dan darah; dan ketiganya setuju. Kita menerima kesaksian manusia, tetapi kesaksian Tuhan lebih besar karena itu adalah kesaksian Tuhan, yang telah Dia berikan tentang Anak-Nya. Siapa pun yang percaya kepada Anak Allah menerima kesaksian ini. Barangsiapa tidak percaya Tuhan telah membuatnya menjadi pendusta, karena mereka tidak percaya kesaksian yang Tuhan berikan tentang Anak-Nya. Dan inilah kesaksiannya: Allah telah memberi kita hidup yang kekal, dan hidup ini ada di dalam Anak-Nya. barangsiapa memiliki Anak, ia memiliki hidup; barangsiapa tidak memiliki Anak Allah, ia tidak memiliki hidup. Aku menulis hal-hal ini kepada kamu yang percaya dalam nama Anak Allah, supaya kamu tahu, bahwa kamu memiliki hidup yang kekal.

 

 

     Jika Anda menganggap kebutuhan akan air atau tingkat pertobatan Anda sebagai persyaratan untuk keselamatan Anda… Anda perlu memahami, Anda membuat Tuhan menjadi pembohong dan Anda mengatakan bahwa apa yang Yesus lakukan, tidak cukup baik. Anda berkata, Anda perlu melakukan sedikit lagi.  Adalah baik untuk ingin melakukan sesuatu tentang hadiah gratis Anda, tetapi Anda diselamatkan saat Anda memanggilnya.  

 

    Percaya pada apa yang dia bangun dengan pengorbanannya, dan beri dia pujian atas apa yang dia capai dengan hidupnya yang sempurna. 

"Perjanjian Baru" ini, perjanjian yang lebih baik…

 

    Kita semua terus berbuat dosa, beberapa dalam ketidaktahuan, beberapa dalam kesombongan, beberapa dalam penyangkalan, beberapa hanya menggigit godaan itu pada saat kelemahan, tetapi Anda tentu harus bertobat darinya, dan benar-benar berusaha untuk berhasil berhenti dalam doa. Yakinlah, semakin Anda percaya, semakin Anda ingin berhenti. Jadi jika Anda baru menemukan kepercayaan, Yesus adalah "Jalan", jangan takut merasa seperti Anda akan masuk ke dalam toples aturan dan tidak menyenangkan. Realitas kita yang sebenarnya jauh lebih menarik daripada hal duniawi apa pun yang ditawarkan oleh dewa (g kecil, juga dikenal sebagai Setan) di dunia ini.

    Mulailah dengan Membangun iman Anda kepada Kristus terlebih dahulu, dan perspektif Anda akan berubah, Anda akan takjub bagaimana iman dalam Kristus akan membunuh keinginan berdosa Anda, dan juga betapa banyak bukti yang ada, bahwa semua itu nyata.

 

    Jangan lupa, Anda memiliki jalur langsung, langsung ke Tuhan. Dia mendengar setiap doa Anda. Setiap. Lajang. Satu. Jadi selalu berdoa tentang hal itu. Mengakui apa yang Anda merasa buruk tentang satu-satunya mediator kita, Yesus.  

    (“Karena ada satu Allah dan satu Perantara antara Allah dan manusia, Manusia Kristus Yesus, yang memberikan diri-Nya sebagai tebusan bagi semua, untuk bersaksi pada waktunya, 1 Timotius Dua: Lima, Enam)

 

“Tetapi jika kita berjalan di dalam terang, seperti Dia di dalam terang, kita memiliki persekutuan satu sama lain, dan darah Yesus, Putra-Nya, menyucikan kita dari segala dosa. Jika kita mengaku tanpa dosa, kita menipu diri kita sendiri dan kebenaran tidak ada di dalam kita. Jika kita mengakui dosa-dosa kita, Dia adalah setia, dan adil, dan akan mengampuni dosa-dosa kita, dan menyucikan kita dari segala kejahatan. Jika kita mengklaim bahwa kita tidak berdosa, kita membuatnya menjadi pendusta, dan firman-Nya tidak ada di dalam kita.” Yohanes Satu Pertama: Tujuh-Sepuluh

 

    Tidak bertobat itu seperti mengambil hadiah yang paling tidak masuk akal, bahkan tanpa mengucapkan terima kasih. Jelas, dan hampir selalu, orang tidak banyak mengerti ketika mereka pertama kali percaya. Bagaimanapun, ini adalah awal dari perjalanan Kristen mereka. Mereka baru saja diselamatkan. Seperti yang kita semua tahu, biasanya butuh waktu untuk menaklukkan dosa-dosa kita, dan dosa-dosa itu baru saja ditemukan untuk dipercaya. Ada banyak lagi yang harus dipelajari setelahnya, bahkan jika kita menjalani beberapa kehidupan.  

 

    Jadi apa yang terjadi jika seseorang datang ke iman, yang mengarah pada pertobatan, mereka bertobat, dan berada di jalan yang benar untuk sementara waktu, tetapi kemudian akhirnya terbuai kembali ke dunia, dan terus berbuat dosa, bahkan dengan cara yang sama sekali tidak bertobat? Ayat-ayat berikut ini membuat saya merinding, karena saya sangat dekat dengan kelompok ini, tentang apa yang saya lakukan dengan hidup saya. Tapi, Dia telah menunjukkan saya belas kasihan, dan kasih karunia dan membuka mata saya. Dia menyelamatkan saya dari ini.  

 

Peter Kedua Dua: Dua Puluh - Dua Puluh Dua

“Jika mereka telah lolos dari kerusakan dunia dengan mengenal Tuhan dan Juruselamat kita Yesus Kristus dan kembali terjerat di dalamnya dan dikalahkan, mereka lebih buruk pada akhirnya daripada pada awalnya. Akan lebih baik bagi mereka untuk tidak mengetahui jalan kebenaran, daripada mengetahuinya dan kemudian berpaling dari perintah suci yang diberikan kepada mereka. Di antara mereka ada peribahasa yang benar: "Anjing kembali ke muntahnya," dan, "Babi yang dimandikan kembali ke kubangannya di lumpur."

 

    Bagi saya itu adalah kata-kata yang paling menakutkan di seluruh Alkitab, dan saya berdoa agar dia berbelas kasihan pada era gereja Laodikia ini untuk dunia aneh tempat mereka dilahirkan. Meskipun paragraf kecil dari kitab suci itu memiliki implikasi yang sangat menakutkan, begitu Anda diselamatkan, Anda dimeteraikan oleh Roh Kudus, jadi jangan biarkan siapa pun memberi tahu Anda sebaliknya, karena ada banyak ayat yang mengkonfirmasi hal itu, dan ini adalah favorit saya.

 

Efesus Satu: Tiga Belas, Empat Belas

    Dan Anda juga termasuk di dalam Kristus ketika Anda mendengar pesan kebenaran, Injil keselamatan Anda. Ketika Anda percaya, Anda ditandai di dalam dia dengan SEGEL, Roh Kudus yang dijanjikan, yang merupakan titipan ((MENJAMIN))) warisan kita sampai penebusan mereka yang adalah milik Allah—untuk memuji kemuliaan-Nya.

 

Ada beberapa orang yang akan memunculkan Matthew Ten: Thirty-two and Thirty three dengan cara yang sangat menakutkan. Orang-orang telah menggunakannya untuk menimbulkan ketakutan dan keraguan dalam keselamatan Anda, dan jika Anda tidak membaca seluruh bab atau mempelajari ini, itu mungkin telah membuat Anda sangat kecil hati.

Ia mengatakan:

“Barangsiapa mengakui Aku di depan orang lain, Aku juga akan mengakuinya di hadapan Bapa-Ku yang di surga. Tetapi barangsiapa menyangkal Aku di depan orang lain, Aku akan menyangkalnya di hadapan Bapa-Ku di surga.

 

    Saya telah mendengar orang menggunakan ayat ini sebagai bukti untuk menyatakan bahwa Anda dapat kehilangan keselamatan. Saya mendorong Anda untuk selalu membaca seluruh bab dalam konteksnya, dan selalu membagi dengan benar, mengingat untuk mengajukan “pertanyaan W.” Siapa yang berbicara? Siapa yang diajak bicara, atau tentang, dan Mengapa? Kita semua telah melihat terlalu sering, orang-orang yang menggunakan satu ayat dicabut dari tempatnya untuk memperdebatkan pendapat mereka.  

 

    Matius Sepuluh adalah pernyataan umum yang berlaku untuk semua orang yang mengenal Yesus, mendengar tentang Dia, dan bahkan melihat Dia. Ini memisahkan orang-orang yang percaya Yesus adalah Mesias, dan orang-orang yang tidak percaya itu. Pergi membaca seluruh bab dan itu masuk akal. Jika Anda masih tidak setuju setelah membaca keseluruhan acara, maka Anda harus mulai percaya bahwa Rasul Petrus, ada di Neraka. Dia menyangkal Kristus tiga kali, tetapi saya yakin dia tidak berada di Neraka. Dia adalah seorang Rasul, dan dia pasti percaya Yesus adalah Mesias.

 

    Yang Anda butuhkan untuk keselamatan adalah percaya bahwa Yesus adalah Mesias, datang sebagai manusia untuk mati bagi dosa-dosa kita, dan bahwa Ia mengalahkan kematian menggantikan kita, sehingga semua orang yang percaya kepada-Nya dapat memiliki hidup yang kekal. Ya, ada spektrum iman, tetapi semua yang Anda butuhkan untuk diselamatkan, hanya sebesar “Biji sesawi.”

 

    Seperti yang saya katakan sebelumnya, Jika Anda tidak setuju dengan ini, maka Anda memiliki lebih banyak iman dalam air, daripada dalam darah Yesus, dan Anda juga percaya bahwa pertobatan Anda akan bertahan lebih baik pada hari penghakiman, daripada seluruh kehidupan Yesus yang sempurna, yang seluruh alasan untuk turun sebagai seorang pria, adalah untuk hidup dan mati untuk menanggung semua dosa Anda dan dosa seluruh dunia pada dirinya sendiri, untuk berdiri di tempat Anda datang hari penghakiman.  

 

“Karena semua orang telah berbuat dosa dan telah kehilangan kemuliaan Allah, dan oleh kasih karunia telah dibenarkan sebagai suatu pemberian, oleh penebusan dalam Kristus Yesus, yang telah Allah berikan sebagai pendamaian oleh darah-Nya, untuk diterima dengan iman. Ini untuk menunjukkan kebenaran Jahweh, karena dalam kesabaran ilahi-Nya dia telah melewati dosa-dosa sebelumnya. Itu untuk menunjukkan kebenarannya pada saat ini, sehingga dia menjadi adil dan membenarkan orang yang beriman kepada Yesus.” Tiga Romawi: Dua puluh tiga - dua puluh enam

 

     Dia adalah kurban abadi dan imamat, yang hidup dan telah menaklukkan kematian, untuk berdiri di tempat siapa pun yang percaya kepada-Nya. Percaya ini. Kasih karunia-Nya cukup.

 

    Kunci dari Pembagian yang Benar, yang telah kita gunakan di sini, untuk menentukan garis antara Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru, adalah kunci yang sama untuk memahami posisi pengangkatan gereja, sebelum minggu terakhir tahun-tahun. Itu adalah dasar dari keselamatan. Jika Anda ingin keyakinan mutlak tentang Pra-Kesengsaraan, atau pengangkatan pra minggu, itu ada di bagian nubuatan. Gereja tidak mengalami masa kesengsaraan Tujuh tahun dan saya akan membuktikannya secara alkitabiah kepada Anda di sana.

 

    Tuhan memberkati Anda dan saya harap ini membantu memberi Anda kejelasan, dan iman yang kuat dalam keselamatan Anda melalui Yesus Kristus. Jika Anda percaya kepada-Nya, maka Dia memiliki Anda, dan tidak ada yang akan menghapus nama Anda dari kitab kehidupan. Di bawah ini adalah lebih banyak lagi ayat yang mendefinisikan garis antara zaman, karena berkaitan dengan iman dan keselamatan.

Bukti Alkitabiah Murni Bahwa Kami
Keselamatan Hanya Karena Iman, Melalui Kasih Karunia, Bukan Karena Perbuatan, dan Dimeteraikan Selama-lamanya.

 

Pertama, definisikan kata-kata ini, ingat definisinya, dan simpan. Mereka tidak pernah berubah.

Tidak pernah : Tidak pernah di masa lalu atau masa depan; tidak pernah.

Keabadian : Waktu yang tak terbatas atau tak berujung.

 

Berkah : Mendapatkan apa yang tidak pantas Anda dapatkan.

 

Belas kasihan : Tidak mendapatkan apa yang pantas Anda dapatkan.

 

Hadiah : sesuatu yang diberikan dengan sukarela kepada seseorang tanpa dibayar; hadiah.

Pertobatan : Definisi alkitabiah tentang pertobatan adalah membuat perubahan pikiran, hati, dan tindakan, dengan berbalik dari dosa dan diri sendiri dan kembali kepada Tuhan.

  

Tuhan Tidak Bisa Berbohong:

Paulus, hamba Allah, dan rasul Yesus Kristus, menurut iman orang-orang pilihan Allah, dan mengakui kebenaran yang mengejar kesalehan; Dengan harapan hidup yang kekal, yang dijanjikan Allah, yang tidak dapat dibohongi, sebelum dunia dimulai; (Titus 1:1,2)

 

Tuhan melakukan ini agar, dengan dua hal yang tidak dapat diubah di mana Tuhan tidak mungkin berbohong, kita yang telah melarikan diri untuk memegang harapan yang ada di hadapan kita dapat menjadi sangat terdorong. (Ibrani 6:18) karena HADIAH dan panggilan Allah tidak dapat dibatalkan. (Roma 11:29)

Hubungan kita dengan dosa:

Karena semua orang telah berbuat dosa, dan telah kehilangan kemuliaan Allah; (Roma 3:23)

  

Karena upah dosa adalah maut; tetapi karunia Allah adalah hidup yang kekal melalui Yesus Kristus Tuhan kita. (Roma 6:23)

  

Tetapi barang siapa yang ragu-ragu, terhukum jika mereka makan, karena makan mereka bukan karena iman; dan segala sesuatu yang tidak berasal dari iman adalah dosa. (Roma 14:23)

  

Jadi, jika seseorang mengetahui kebaikan yang harus mereka lakukan dan tidak melakukannya, itu adalah dosa bagi mereka. (Yakobus 4:17)

  

Saya tidak mengerti apa yang saya lakukan. Untuk apa yang ingin saya lakukan tidak saya lakukan, tetapi apa yang saya benci saya lakukan. Dan jika saya melakukan apa yang tidak ingin saya lakukan, saya setuju bahwa hukum itu baik. Karena itu, bukan lagi saya sendiri yang melakukannya, tetapi dosa yang hidup di dalam saya. Karena saya tahu bahwa kebaikan itu sendiri tidak tinggal di dalam saya, yaitu, dalam sifat berdosa saya. Karena saya memiliki keinginan untuk melakukan apa yang baik, tetapi saya tidak dapat melakukannya. (Roma 7:15-18)

Terima kasih kepada Tuhan, yang membebaskan saya melalui Yesus Kristus, Tuhan kita! Jadi, saya sendiri dalam pikiran saya adalah budak hukum Allah, tetapi dalam sifat berdosa saya adalah budak hukum dosa. (Roma 7:25) 

Karena barangsiapa menuruti seluruh hukum, tetapi melanggar satu bagian, dia bersalah atas semuanya. (Yakobus 2:10)

  

Jika kita berkata bahwa kita tidak berdosa, kita menipu diri kita sendiri, dan kebenaran tidak ada di dalam kita. Jika kita mengakui dosa-dosa kita, Dia setia dan adil untuk mengampuni dosa-dosa kita, dan menyucikan kita dari segala ketidakbenaran. Jika kita mengatakan bahwa kita tidak berdosa, kita membuatnya menjadi pendusta, dan firman-Nya tidak ada di dalam kita. (1 Yohanes 1:8-10)

  

Kita diselamatkan oleh iman, kasih karunia, belas kasihan, bukan oleh pertobatan/perbuatan:

  

Semua Galatia pasal 3, dan juga Roma pasal 3 dan 4, mencakup bagaimana tingkat pekerjaan Anda, atau pertobatan tidak menyelamatkan Anda. Saya mendorong Anda untuk membacanya.

Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia memberikan Anak-Nya yang tunggal, agar setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal. (Yohanes 3:16)

  

Tetapi setelah itu kebaikan dan kasih Allah Juruselamat kita terhadap manusia muncul, bukan karena perbuatan benar yang telah kita lakukan, tetapi karena belas kasihan-Nya Dia menyelamatkan kita, melalui permandian kelahiran kembali dan pembaruan Roh Kudus, (Titus 3: 4,5)

“Kami, yang lahir sebagai orang Yahudi, dan bukan bukan Yahudi yang berdosa, tahu bahwa seseorang tidak dibenarkan karena melakukan hukum Taurat, tetapi karena iman kepada Yesus Kristus. Jadi kami pun telah menaruh iman kami di dalam Kristus Yesus, supaya kami dibenarkan karena iman di dalam Kristus dan bukan karena melakukan hukum Taurat, karena oleh karena melakukan hukum tidak seorang pun akan dibenarkan. (Galatia 2:15-16)

Dan Anda juga termasuk di dalam Kristus ketika Anda mendengar pesan kebenaran, Injil keselamatan Anda. Ketika kamu percaya, kamu ditandai di dalam Dia dengan meterai, Roh Kudus yang dijanjikan, yang merupakan titipan yang menjamin warisan kita sampai penebusan mereka yang

Milik Allah—untuk memuji kemuliaan-Nya. (Efesus 1:13,14)

Tetapi karena kasih-Nya yang besar bagi kita, Allah, yang kaya akan belas kasihan, membuat kita hidup bersama Kristus bahkan ketika kita mati dalam pelanggaran—oleh kasih karunia Anda telah diselamatkan. Dan Allah membangkitkan kita bersama Kristus dan mendudukkan kita bersama-Nya di alam surga di dalam Kristus Yesus, agar di masa mendatang Ia dapat menunjukkan kekayaan kasih karunia-Nya yang tak tertandingi, yang dinyatakan dalam kebaikan-Nya kepada kita di dalam Kristus Yesus. (Efesus 2:4-7)

 

Karena karena kasih karunia kamu diselamatkan, melalui iman—dan ini bukan dari dirimu sendiri, ini adalah pemberian Allah—bukan karena perbuatan, sehingga tidak ada seorang pun yang dapat memegahkan diri. (Efesus 2:8-9)

Tidak lagi dibaptis dengan air:

 

Sebab Yohanes membaptis dengan air, tetapi dalam beberapa hari kamu akan dibaptis dengan Roh Kudus.” (Kisah 1:5)

Kemudian saya ingat apa yang Tuhan katakan: 'Yohanes membaptis dengan air, tetapi ANDA akan dibaptis dengan Roh Kudus.' Jadi jika Tuhan memberi mereka hadiah yang sama yang dia berikan kepada kita yang percaya kepada Tuhan Yesus Kristus, siapakah saya sehingga saya berpikir bahwa saya dapat menghalangi jalan Tuhan? Ketika mereka mendengar ini, mereka tidak memiliki keberatan lebih lanjut dan memuji Tuhan, dengan mengatakan, "Jadi, bahkan kepada orang-orang bukan Yahudi, Tuhan telah memberikan pertobatan yang membawa kepada kehidupan." Kisah Para Rasul 11: 16-18

 

Dia telah diajar di jalan Tuhan, dan dia berbicara dengan penuh semangat dan mengajar tentang Yesus secara akurat, meskipun dia hanya tahu baptisan Yohanes. (Kisah 18:25)

Ketika Apolos berada di Korintus, Paulus mengambil jalan melalui pedalaman dan tiba di Efesus. Di sana ia menemukan beberapa murid dan bertanya kepada mereka, "Apakah kamu menerima Roh Kudus ketika kamu percaya?" Mereka menjawab, “Tidak, kami bahkan belum pernah mendengar bahwa ada Roh Kudus.” Maka Paulus bertanya, “Kalau begitu baptisan apakah yang kamu terima?” “Pembaptisan Yohanes,” jawab mereka. Paulus berkata, “Baptisan Yohanes adalah baptisan pertobatan. Dia menyuruh orang-orang untuk percaya kepada Dia yang datang setelah dia, yaitu Yesus.” Mendengar hal itu, mereka dibaptis dalam nama Tuhan Yesus. (Kisah 19:1-5)

Kita diselamatkan oleh iman, kasih karunia, belas kasihan, bukan karena pertobatan/perbuatan (lanjutan :)

 

Semua nabi bersaksi tentang dia bahwa setiap orang yang percaya kepadanya menerima pengampunan dosa melalui namanya.” (Kisah 10:43)

 

“Oleh karena itu, saudara-saudaraku, aku ingin kamu tahu bahwa melalui Yesus pengampunan dosa diberitakan kepadamu. Melalui dia setiap orang yang percaya dibebaskan dari setiap dosa, suatu pembenaran yang tidak dapat Anda peroleh di bawah hukum Musa. (Kisah 13:38-39)

 

Dia tidak membeda-bedakan antara kita dan mereka, karena Dia memurnikan hati mereka dengan iman. Sekarang, mengapa kamu mencoba untuk menguji Tuhan dengan meletakkan pada leher orang-orang bukan Yahudi suatu kuk yang tidak dapat dipikul oleh kita maupun nenek moyang kita? Tidak! Kami percaya bahwa melalui kasih karunia Tuhan Yesus kami diselamatkan, sama seperti mereka.” (Kisah 15:9-11)

 

Atau apakah Anda menunjukkan penghinaan atas kekayaan kebaikan, kesabaran, dan kesabarannya, tanpa menyadari bahwa kebaikan Tuhan dimaksudkan untuk membawa Anda kepada pertobatan? (Roma 2:4)

 

Karena itu, karena kita telah dibenarkan karena iman, kita hidup dalam damai sejahtera dengan Allah melalui Tuhan kita Yesus Kristus, (Roma 5:1)

Tapi HADIAH itu tidak seperti pelanggaran. Karena jika banyak orang mati karena pelanggaran satu orang, apalagi kasih karunia Allah dan anugerah yang datang karena kasih karunia satu orang, Yesus Kristus, melimpah kepada banyak orang! (Roma 5:15)

 

Siapa yang akan mengajukan tuntutan terhadap orang-orang yang telah dipilih Allah? Tuhanlah yang membenarkan.  Lalu siapa yang mengutuk? Tidak ada. Kristus Yesus yang telah mati—lebih dari itu, yang telah dibangkitkan—berada di sebelah kanan Allah dan juga menjadi perantara bagi kita. Siapakah yang akan memisahkan kita dari kasih Kristus? Akankah kesusahan atau kesulitan atau penganiayaan atau kelaparan atau ketelanjangan atau bahaya atau pedang? Seperti ada tertulis: “Demi Engkau kami menghadapi kematian sepanjang hari; kami dianggap sebagai domba yang harus disembelih.” Tidak, dalam semua hal ini kita lebih dari pemenang melalui dia yang mengasihi kita. Karena aku yakin bahwa baik kematian maupun kehidupan, baik malaikat maupun setan, baik masa kini maupun masa depan, atau kekuatan apa pun, baik yang tinggi maupun yang dalam, atau apa pun dalam semua ciptaan, tidak akan dapat memisahkan kita dari kasih Allah yang ada di dalam Kristus Yesus Tuhan kita. (Roma 8:33-39)

 

Lalu apa yang akan kita katakan? Bahwa orang-orang bukan Yahudi, yang tidak mengejar kebenaran, telah memperolehnya, suatu kebenaran yang ada karena iman; tetapi orang Israel, yang mengejar hukum sebagai jalan kebenaran, belum mencapai tujuan mereka. Kenapa tidak? Karena mereka mengejarnya bukan dengan iman tetapi seolah-olah itu dengan perbuatan. Mereka tersandung batu sandungan. (Roma 9:30-32)

 

Kristus adalah puncak dari hukum Taurat supaya ada kebenaran bagi setiap orang yang percaya. (Roma 10:4)

Jika Anda menyatakan dengan mulut Anda, “Yesus adalah Tuhan,” dan percaya dalam hati Anda bahwa Allah telah membangkitkan Dia dari kematian, Anda AKAN diselamatkan. Karena dengan hati orang percaya kepada kebenaran; dan dengan mulut pengakuan dibuat untuk keselamatan. Seperti yang dikatakan Kitab Suci, “Setiap orang yang percaya kepada-Nya TIDAK AKAN PERNAH dipermalukan.” (Roma 10:9-11)

 

Demikian juga, pada saat ini ada sisa yang dipilih oleh kasih karunia. Dan jika karena kasih karunia, maka itu tidak dapat didasarkan pada perbuatan; jika demikian, kasih karunia tidak lagi menjadi kasih karunia. (Roma 11:5-6)

 

Segala puji bagi Allah dan Bapa Tuhan kita Yesus Kristus! Dalam belas kasihan-Nya yang besar, Dia telah memberi kita kelahiran baru ke dalam harapan yang hidup melalui kebangkitan Yesus Kristus dari kematian, dan ke dalam warisan yang tidak akan pernah binasa, rusak, atau pudar. Warisan ini disimpan di surga untukmu, yang oleh iman dilindungi oleh kuasa Tuhan sampai datangnya keselamatan yang siap disingkapkan di akhir zaman. (1 Petrus 1:3-5)

 

karena Anda menerima hasil akhir dari iman Anda, keselamatan jiwa Anda. (1 Petrus 1:9)

 

Tetapi Anda adalah orang-orang pilihan, imamat rajani, bangsa suci, milik khusus Allah, sehingga Anda dapat menyatakan pujian dari Dia yang memanggil Anda keluar dari kegelapan ke dalam terang-Nya yang indah. Dulu Anda bukan suatu umat, tetapi sekarang Anda adalah umat Allah; dulu kamu tidak menerima belas kasihan, tetapi sekarang kamu telah menerima belas kasihan. (1 Petrus 2:9-10)

Anak-anakku, hal-hal ini kutuliskan kepadamu, agar kamu tidak berbuat dosa. Dan jika ada orang yang berdosa, kita memiliki pembela dengan Bapa, Yesus Kristus yang benar: Dan Dia adalah pendamaian untuk dosa-dosa kita: dan bukan untuk dosa kita saja, tetapi juga untuk dosa seluruh dunia. (1 Yohanes 2:1)

 

Saya menulis kepada Anda, anak-anak terkasih, karena dosa-dosa Anda telah diampuni oleh karena nama-Nya. (1 Yohanes 2:12)

 

Siapa pembohong? Barangsiapa menyangkal bahwa Yesus adalah Kristus. Orang seperti itu adalah antikristus—menyangkal Bapa dan Anak. (1 Yohanes 2:22)

 

Jika ada orang yang mengakui bahwa Yesus adalah Anak Allah, Allah tinggal di dalam mereka dan mereka di dalam Allah. (1 Yohanes 4:15)

 

Siapakah yang mengalahkan dunia? Hanya orang yang percaya bahwa Yesus adalah Anak Allah. (1 Yohanes 5:5)

 

Siapa pun yang percaya kepada Anak Allah menerima kesaksian ini. Barangsiapa tidak percaya Tuhan telah membuatnya menjadi pendusta, karena mereka tidak percaya kesaksian yang Tuhan berikan tentang Anak-Nya. Dan inilah kesaksiannya: Allah telah memberi kita hidup yang kekal, dan hidup ini ada di dalam Anak-Nya. Barangsiapa memiliki Anak, ia memiliki hidup; barangsiapa tidak memiliki Anak Allah, ia tidak memiliki hidup. (1 Yohanes 5:10-12)

 

karena kebenaran yang hidup di dalam kita dan akan menyertai kita selama-lamanya: (2 Yohanes 1:2)

 

Dan kepada siapa Allah bersumpah bahwa mereka tidak akan pernah memasuki perhentian-Nya jika bukan kepada orang-orang yang durhaka? Jadi kami melihat bahwa mereka tidak dapat masuk, karena ketidakpercayaan mereka. (Ibrani 3:18-19)

 

Peraturan sebelumnya dikesampingkan karena lemah dan tidak berguna (karena hukum tidak menyempurnakan apa pun), dan harapan yang lebih baik diperkenalkan, yang dengannya kita mendekatkan diri kepada Tuhan. (Ibrani 7:18-19)

 

Mereka tidak akan lagi mengajar sesama mereka, atau berkata satu sama lain, 'Kenali Tuhan,' karena mereka semua akan mengenal Aku, dari yang terkecil sampai yang terbesar. Karena Aku akan mengampuni kejahatan mereka dan tidak lagi mengingat dosa-dosa mereka.” Dengan menyebut perjanjian ini “baru”, dia telah membuat yang pertama menjadi usang; dan apa yang usang dan ketinggalan jaman akan segera hilang. (Ibrani 8:11-13)

Tetapi kita bukan milik mereka yang mundur dan binasa, melainkan milik mereka yang beriman dan diselamatkan. (Ibrani 10:39)

 

Bisakah nama kita dihapus dari kitab kehidupan ? (Tidak)

https://www.gotquestions.org/erased-book-life.html https://www.desiringgod.org/interviews/can-i-be-blotted-from-the-book-of-life

 

Injil — Dulu, Sekarang, dan Masa Depan.

Dari sini ada berbagai ayat yang membahas pertanyaan-pertanyaan khusus, yang berkaitan dengan keselamatan kita.  Disatukan oleh Tn. Jack Langford.

Yang kami maksud dengan "Injil" adalah—

• Rencana dasar Allah untuk keselamatan jiwa pribadi— "pertobatan kepada Allah dan iman kepada Tuhan kita Yesus Kristus" (Kisah Para Rasul 20:21).

Ada penggunaan lain yang lebih luas dari kata "Injil"

• “Injil Kerajaan” - adalah pesan antisipasi pemerintahan Kerajaan Mesianik di bumi — lihat Mat. 10: 7; 13:11; dan 24:14.

• “Misteri Injil” atau “Injil Kasih Karunia Allah” —ini merujuk pada aspek Injil dispensasional saat ini — lihat Ef. 6:19 dan Kisah 20:24.

• “Injil Penyunatan” —ini adalah Injil yang ditujukan kepada orang-orang Yahudi dan juga termasuk ketaatan mereka pada Hukum Musa — lihat Gal. 2: 7-9.

• “Injil Orang Tidak Bersunat” —ini adalah Injil kepada orang-orang bukan Yahudi dan Hukum Musa tidak boleh diterapkan pada mereka — lihat Kisah Para Rasul 15:24 dan Gal. 2: 7-9.

Dasar Keselamatan untuk Semua Umat Manusia

dari semua Abad

  • I Pet. 1: 19-20 "Domba ditahbiskan sebelumnya sebelum dunia dijadikan."

  • Wahyu 13: 8 "Domba disembelih sejak dunia dijadikan."

  • Yohanes 1:29 "Lihatlah Anak Domba Allah yang menghapus dosa dunia."

  • ROM. 3:25 "Karena dosa-dosa yang lalu [yaitu, masa lampau]."

  • ROM. 4:17 "Tuhan memanggil hal-hal yang tidak — seolah-olah memang demikian."

  • Dia b. 9:15 "Karena dosa di bawah Perjanjian [Lama] yang pertama."

  • Dia b. 2: 9 "Ia merasakan kematian bagi setiap orang."

  • Adalah. 53: 6 "Karena kejahatan kita semua."

  • 1 Yohanes 2: 2 "Pendamaian bagi dosa seluruh dunia."

  • 2 Kor. 5:19 "Untuk mendamaikan dunia."

  • Yohanes 3:16 “Karena Tuhan begitu mengasihi dunia ini sehingga Ia memberikan Anak-Nya yang tunggal. . . ”

  • ROM. 11:32 "Ia menganggap semua orang dalam ketidakpercayaannya, sehingga Ia boleh berbelas kasihan kepada semua orang."

  • Dia b. 10: 12-14 “Tetapi Orang ini, setelah Dia mempersembahkan Satu Korban untuk dosa Selamanya, duduk di sebelah kanan Allah ... Karena dengan Satu Persembahan Dia telah menyempurnakan selamanya

    mereka yang disucikan. "

INJIL KESELAMATAN TIDAK MENGUBAH ITU DIAJARKAN KEPADA MEREKA SEBELUM KRISTUS DI ZAMAN KITAB SUCI HEBREW

  • I Kor. 15: 1-4 "... Injil ... yang melaluinya kamu diselamatkan ... bahwa Kristus telah mati bagi dosa-dosa kita menurut Kitab Suci [Ibrani] ... bahwa Dia bangkit kembali pada hari ketiga
    menurut Kitab Suci [Ibrani]. "

  • 2 Tim. 3:15 "Kitab Suci [Ibrani] dapat membuat seseorang menjadi bijak menuju keselamatan, melalui iman yang ada di dalam Yesus Kristus."

  • ROM. 1: 1-2 "... dipisahkan dari Injil Allah yang telah Dia janjikan sebelumnya melalui para nabi-Nya di dalam Kitab Suci [Ibrani]."

  • Kisah Para Rasul 10:43 "Kepada Dia [Kristus] berikan SEMUA NABI SAKSI bahwa setiap orang yang percaya kepada-Nya akan menerima pengampunan dosa."

  • 1 Hewan Peliharaan. 3: 19-20; 4: 6; 2 Hewan Peliharaan. 2: 5 dan Ibr. 11: 7 Pada zaman Nuh "ketika kesabaran Allah menunggu ... Karena alasan inilah Injil diberitakan juga kepada mereka ... [Nuh] seorang pengkhotbah kebenaran ... kebenaran yang oleh iman."

  • Gal. 3: 8 “... memberitakan Injil kepada Abraham sebelumnya, mengatakan, 'Di dalam kamu semua bangsa akan diberkati [Kej 12: 3 dan 15: 5-6]'.”

 

INJIL DITERBITKAN

UNTUK MEREKA SEBELUMNYA DILAKUKAN

• ROM. 4: 3 “Untuk apa kata Alkitab? 'Abraham percaya Tuhan, dan itu diperhitungkan kepadanya untuk kebenaran [Gen. 15: 6] '. ”

  • Dia b. 3: 16-4: 2 Berkhotbah ke Israel di padang gurun “Karena siapa, setelah mendengar, memberontak? Bukankah [mereka] yang keluar dari Mesir, dipimpin oleh Musa? ... Karena memang Injil diberitakan kepada kita dan juga kepada mereka ... "

  • ROM. 10:16 dan Yes. 53: 1 Diberitakan kepada orang-orang pada zaman Yesaya “Tetapi mereka [Israel] tidak semuanya mentaati Injil. Karena Yesaya berkata, 'Tuhan, yang telah percaya
    laporan kami? [lihat Isa. 53: 1-12] '. ” Lihat juga Kisah 8: 30-35.

  • ROM. 4: 6-8 dan Mazmur 32: 1-2 Dikhotbahkan kepada orang-orang pada zaman Daud “Bahkan seperti Daud menggambarkan berkat orang yang kepadanya Allah menganggap kebenaran
    selain perbuatan: 'Berbahagialah mereka yang perbuatan durhaka diampuni, dan mereka yang ditutupi dosa-dosanya; diberkatilah orang yang kepadanya TUHAN tidak memperhitungkan dosa '. "

  • ROM. 10:16, 18 dan Mazmur 19: 4 dan Rom. 1: 18-20 "Injil" selalu diajarkan ke seluruh dunia melalui ciptaan fisik "Tapi saya katakan, miliki
    mereka tidak mendengar? Ya memang: 'Suara mereka telah sampai ke seluruh bumi, dan kata-kata mereka sampai ke ujung dunia'. " Lihat juga Rom. 1: 18-20.

  • DAN untuk mereka SETELAH — Pny. 14: 6 “INJIL YANG SELAMANYA.”

 

LAHIR BARU ITU UMUM

UNTUK SEMUA USIA

"Apakah Engkau seorang guru Israel dan tidak mengetahui hal-hal ini" Yohanes 3:10

• Yohanes 1:12, 13, “Tetapi sebanyak yang menerima Dia, kepada mereka Dia memberikan hak untuk menjadi anak-anak Allah, bahkan kepada mereka yang percaya dalam nama-Nya, yang dilahirkan [bentuk lampau] bukan dari darah, atau dari keinginan daging, bukan juga keinginan manusia, tetapi keinginan Tuhan. "

  • Ul. 32: 5,

  • Ul. 32: 6,

  • Ul. 32:18,

  • Ul. 32:19,

  • Ul. 32:20,

  • Mazmur. 82: 6,

  • Mazmur 103: 13 "Seperti seorang Ayah mengasihani anak-anaknya."

  • Adalah. 63:16, "Tidak diragukan lagi Engkau adalah Bapa kami."

  • Hosea 1:19, "Kamu adalah anak-anak Allah yang hidup."

  • Maleakhi 2:10 "Bukankah kita satu Bapa?"

  • Jer. 3: 4, "Menangislah kepadaku, 'Ayahku'." Dll, etc., dll.

Anak-anaknya [TUHAN]. ”
“Bukankah Dia [TUHAN] Bapa mereka?” Batu Karang [Tuhan] yang melahirkanmu. ”

“Memprovokasi putra dan putri-Nya [TUHAN].” "Anak-anak yang tidak memiliki keyakinan."

Anda adalah anak-anak Yang Mahatinggi.

KESELAMATAN DAN PENGASUHAN

DARI DOSA DI BAWAH

PERJANJIAN LAMA

  • “Pandanglah Aku dan selamatlah, semua ujung bumi, karena Akulah Allah dan tidak ada yang lain” —Yesaya 45:22.

  • “Tuhan telah menyatakan keselamatan-Nya: kebenaran-Nya telah Dia nyatakan secara terbuka di hadapan orang-orang kafir… semua ujung bumi telah melihat keselamatan dari Allah kita” - Mazmur 98: 2, 3.

  • “Tuhan dekat dengan mereka yang patah hati; dan menyelamatkan yang berjiwa penyesalan ”—Mazmur 34:18.

  • “Berbahagialah dia yang pelanggarannya diampuni, yang dosanya ditutupi. Berbahagialah orang yang kepadanya Tuhan tidak memperhitungkan kesalahan, dan yang dalam rohnya tidak ada tipu daya ... Aku mengakui dosaku kepada-Mu ... dan kamu mengampuni kesalahan itu ... ”- Mazmur 32: 1-5.

  • “Aku telah menghapus sebagai awan tebal, dosa-dosamu; kembali kepada-Ku; karena Aku telah menebus kamu ”—Yesaya 44:22.

  • “Sejauh Timur dari Barat, Dia telah menyingkirkan pelanggaran kita dari kita” —Mazmur 103: 12.

  • “Engkau telah jatuh cinta kepada jiwaku yang melepaskannya dari lubang korupsi: karena Engkau telah membuang semua dosaku ke belakang punggung-Mu” —Yesaya 38:17.

  • “Hati yang patah dan menyesal, ya Allah, Engkau tidak akan meremehkan” —Mazmur 51:16, 17.

PENYELAMATAN DAN PENGampunan Dosa TERUNGKAP DALAM KITAB SUCI HEBREW SEBAGAI PENCUCIAN, PEMBERSIHAN ATAU PEMURNIAN DALAM

  • Mazmur 51: 1-3, 7, 10 “Kasihanilah aku. Ya Tuhan, menurut kasih setia-Mu; sesuai dengan banyaknya belas kasihan-Mu, hapuskan pelanggaranku. Basuhlah aku dengan seksama dari kesalahanku, dan bersihkan aku dari dosaku ... (7) Bersihkan aku dengan hisop, dan aku akan menjadi bersih; basuhlah aku, dan aku akan lebih putih dari salju ... (10) Ciptakan hatiku yang bersih, ya Tuhan, dan perbarui jiwa yang benar dalam diriku. ”

  • Yesaya 1: 16-18 “Basuhlah dirimu, dan jadikanlah dirimu bersih… Datanglah sekarang, dan marilah kita bernalar bersama, firman Tuhan, meskipun dosamu merah seperti kirmizi, itu akan menjadi putih seperti salju; meskipun warnanya merah seperti merah tua, mereka akan seperti wol. "

  • Yeremia 2:22 dan 4:14 "Karena meskipun kamu mencuci dirimu dengan larutan alkali, dan menggunakan banyak sabun, namun kesalahanmu ditandai di hadapan-Ku, kata Tuhan, Allahmu ... hai Yerusalem, basuhlah hatimu dari kejahatan, agar kamu boleh diselamatkan. Berapa lama pikiran yang sia-sia akan tersimpan dalam diri Anda? "

  • Yehezkiel 36: 25-27 dan 33 “Maka Aku akan memercikkan air bersih ke atasmu, dan kamu akan menjadi bersih; Aku akan membersihkanmu dari semua kekotoranmu dan dari semua berhala. Aku akan memberimu hati yang baru dan menaruh roh baru di dalam dirimu ... Aku akan menaruh Roh-Ku di dalam dirimu dan membuatmu berjalan dalam ketetapan-Ku ... Pada hari aku membersihkanmu dari semua kesalahanmu, Aku akan mengaktifkan kamu tinggal di kota-kota, dan reruntuhan akan dibangun kembali. "

REFERENSI LEBIH LANJUT TENTANG PEMURNIAN SPIRITUAL DALAM HATI

  • Ayub 9: 30-31 “Jika aku membasuh diriku dengan air salju, dan membuat tanganku selalu bersih; namun Engkau akan mencelupkan aku ke dalam selokan, dan pakaianku sendiri akan membuatku benci. "

  • 2 Samuel 22:37 "Dengan yang murni Engkau akan memperlihatkan dirimu yang suci."

  • Mazmur 24: 3, 4 “Siapakah yang akan naik ke bukit Tuhan? Atau siapa yang akan berdiri di dalam milik-Nya

    Tempat suci? Dia yang memiliki tangan yang bersih, dan Hati yang murni. "

  • Amsal 16: 6 "Dengan belas kasihan dan kebenaran, kejahatan dibersihkan"

  • Amsal 20: 9 "Siapakah yang dapat berkata," Saya telah membuat hati saya bersih, saya murni dari dosa saya? "

  • Yesaya 4: 4 "Ketika Tuhan akan membasuh kotoran para putri Sion ... dengan Roh penghakiman dan oleh Roh yang membara ..."

  • Maleakhi 3: 2-5 "Tetapi siapakah yang dapat tinggal pada hari kedatangan-Nya? ... karena Ia seperti api pemurni, dan seperti sabun yang lebih penuh: dan Ia akan duduk sebagai pemurni dan pemurni perak: dan Ia akan menyucikan para putra Lewi, dan bersihkan mereka sebagai emas dan perak, agar mereka dapat mempersembahkan kepada Tuhan suatu persembahan dalam kesalehan. ”

  • Zakharia 13: 1 "Pada hari itu akan ada mata air terbuka di dalam rumah Daud dan bagi penduduk Yerusalem untuk dosa dan untuk kenajisan."

REFERENSI LEBIH LANJUT TENTANG PEMURNIAN KE DALAM HATI DARI KITAB-KITAB YUNANI

  • Matius 5: 8, "Berbahagialah orang yang suci hatinya karena mereka akan melihat Allah."

  • Yakobus 4: 8, “Bersihkan tanganmu, hai orang berdosa; dan memurnikan hatimu, kamu menggandakan

    berpikiran. "

  • Kisah Para Rasul 15: 8-9, “Maka Tuhan, Yang mengetahui hati, mengakui mereka [orang-orang bukan Yahudi dari rumah tangga Kornelius] dengan memberi mereka Roh Kudus, seperti yang Dia lakukan kepada kita, dan tidak membuat perbedaan antara kita dan mereka, memurnikan mereka hati dengan iman. "

  • 1 Petrus 1:22, “Karena kamu telah memurnikan jiwamu dalam mematuhi kebenaran melalui Roh dalam kasih yang tulus kepada saudara-saudara, saling mengasihi dengan sungguh-sungguh dengan hati yang murni.”

  • Titus 2:14, "... dan agar Dia memurnikan bagi diri-Nya orang-orang istimewa-Nya sendiri, bersemangat untuk pekerjaan yang baik."

  • Yohanes 3: 22-26, “Sekarang Yohanes membaptis di Aenon dekat Salem… dan mereka datang dan dibaptis… Kemudian timbul perselisihan antara beberapa murid Yohanes dan orang Yahudi tentang PEMURNIAN. Dan mereka mendatangi John dan berkata kepadanya, 'Rabbi, Dia yang bersamamu di seberang sungai Yordan ... Dia membaptis, dan semua datang kepada-Nya. ”

  • Jika seseorang ingat bahwa "pemurnian" hanyalah sinonim dari "baptisan", dia dapat lebih memahami bahwa pemurnian hati sama dengan baptisan hati di dalam. Kita akan melihat Kristus berbicara tentang ini di bagan berikutnya

 

KRISTUS JUGA BERBICARA TENTANG PEMBERSIHAN ATAU BAPTISAN HATI

 

Kompilasi dari Markus 7: 1-23; Matt. 15: 1-20; Lukas 11: 37-40 dan Mat. 23:25, 26 (KJV atau NKJV, Mayoritas Yunani

teks)

“Kemudian Ahli Taurat dan Farisi yang berasal dari Yerusalem datang kepada Yesus sambil berkata, 'Mengapa murid-murid Anda melanggar tradisi para tua-tua? Karena mereka tidak MENCUCI [secara ritual] tangan mereka ketika mereka makan roti? '... Dan ketika orang Farisi melihatnya, dia heran bahwa Dia [Kristus] tidak terlebih dahulu MEMBAPTIS [Lit. Yunani, baptizo] sebelum makan malam ... Untuk orang Farisi dan semua orang Yahudi, kecuali mereka MEMBAPTIS [membaptis] sendiri, mereka tidak makan ... dan mempraktikkan BAPTISAN [baptismos] cangkir, dan periuk, dan bejana tembaga, dan dipan ... Dan Tuhan berkata kepadanya, 'Sekarang apakah kamu orang Farisi membersihkan LUAR cangkir dan piring, tetapi BAGIAN DALAM kamu penuh dengan kerusakan dan kejahatan. Kamu bodoh, bukankah Dia [Tuhan], yang menjadikan apa yang DI LUAR, menjadikan yang DI DALAM juga? '”

Dengan kata lain, mereka perlu DICUCI atau DIBAPTISKAN DI DALAM.

“Orang-orang ini menghormati Aku dengan bibir mereka, tetapi HATI mereka jauh dari-Ku, dan sia-sia mereka menyembah-Ku, mengajarkan sebagai doktrin perintah-perintah manusia [seperti ritual baptisan] ... Apa yang keluar dari manusia itulah yang menajiskan dia. Karena dari DALAM HATI manusia, keluarlah kejahatan ... dan najiskan orang itu ... Engkau membutakan orang Farisi, BERSIHKAN dulu apa yang ADA [dibaptislah di dalam] ... dan LUAR akan bersih juga . ”

KESELAMATAN DALAM KITAB-KITAB YUNANI YANG DIBICARAKAN DALAM HAL PENCUCIAN, PEMURNIAN ATAU BAPTISAN KE DALAM

  • 1 Kor. 6: 9-11 “Jangan tertipu, baik orang yang melakukan percabulan, atau penyembah berhala, atau pezina, atau homoseksual, atau sodom, atau pencuri, atau tamak, atau pemabuk, atau pencerca, atau pemeras tidak akan mewarisi kerajaan Allah. Dan itulah beberapa dari Anda. Tetapi Anda telah DICUCI, tetapi Anda DICUCI, tetapi Anda DIPERBAIKI dalam nama Tuhan Yesus Kristus dan oleh ROH ALLAH KITA. ”

  • Titus 3: 5 “Bukan karena pekerjaan kebenaran yang telah kita lakukan, tetapi menurut belas kasihan-Nya Dia menyelamatkan kita, melalui PENCUCIAN kelahiran kembali dan PEMBARUAN ROH KUDUS.”

  • Kisah Para Rasul 2:38 “BERTOBATLAH, dan biarlah kamu masing-masing dibaptis dalam nama Tuhan Yesus Kristus untuk PENGHAPUSAN DOSA; dan Anda akan menerima karunia ROH KUDUS. ”

  • Kisah Para Rasul 22:16 “Dan sekarang mengapa kamu menunggu? Bangkitlah dan dibaptis, dan WASIRKAN DOSA-dosamu, berseru dalam nama Tuhan. ”

  • 1 Kor. 12:13 “Karena oleh satu ROH kita semua telah DIBAPTISKAN menjadi SATU TUBUH, apakah Yahudi atau bukan Yahudi, apakah budak atau merdeka, dan semua telah dibuat untuk minum menjadi SATU ROH.”

  • Gal. 3:27 “Karena kamu semua, yang dibaptis dalam Yesus Kristus, telah mengenakan Kristus! Tidak ada budak atau orang merdeka ... pria atau wanita; karena kamu semua adalah satu di dalam Kristus Yesus. "

KESELAMATAN DIBICARAKAN DALAM HUBUNGAN KE DALAM RANGKUMAN HATI

Dari Kitab-Kitab Ibrani dan Yunani

  • Ul. 10:16, "... sunatlah kulup hatimu, dan jangan menjadi kaku lagi."

  • Ul. 30: 6, “Dan TUHAN, Allahmu, akan menyunat hatimu dan hatimu

    keturunan, untuk mencintai TUHAN, Allahmu. "

  • Lev. 26:41, "... jika hati mereka yang tidak bersunat menjadi rendah hati, dan mereka menerima kesalahan mereka."

  • Jer. 4: 4, "Sunatlah dirimu kepada TUHAN, dan buang kulup hatimu ..."

  • Jer. 9:26, "... dan seluruh bani Israel tidak bersunat hatinya."

  • Kisah 7:51, "Kamu berleher kaku dan tidak bersunat hati dan telinga!"

  • ROM. 2: 28-29, “Sebab yang disebut Yahudi bukanlah orang yang lahiriah Yahudi, dan yang disebut sunat bukanlah sunat yang lahir secara lahiriah; tetapi dia adalah seorang Yahudi yang satu batiniahnya: dan sunat adalah hati, di dalam Roh, dan bukan yang tertulis ... "

  • Kol 2:11, 12, “Di dalam Dia kamu juga disunat dengan sunat yang dilakukan tanpa tangan, dengan menanggalkan tubuh dosa daging oleh sunat Kristus, dikuburkan dengan Dia dalam baptisan, di mana kamu juga berada dibangkitkan dengan Dia melalui iman dalam pekerjaan Tuhan, Yang membangkitkan Dia dari kematian. "

INSTAN KESELAMATAN YANG DIBERIKAN OLEH TUHAN

Bagaimana kita akan lolos jika kita mengabaikan keselamatan yang begitu besar yang awalnya diucapkan oleh Tuhan? ” Ibrani 2: 3

  • Pencuri di kayu salib. Lukas 23: 42-43 “Dan dia berkata kepada Yesus, 'Tuhan, ingatlah aku ketika kamu datang ke Kerajaan-Mu.' Dan Yesus berkata kepadanya, 'Sungguh, Aku berkata kepadamu, hari ini kamu akan bersama-Ku di Firdaus'. "

  • Wanita Pelacur di sebuah pesta. Lukas 7: 36-50 “Dan Dia berkata kepadanya, 'Dosa-dosamu telah diampuni, imanmu telah menyelamatkanmu; pergi dengan damai '. "

  • Paralitik diturunkan melalui atap. Markus 2: 1-12 “Ketika Yesus melihat iman mereka, Dia berkata kepada orang sakit lumpuh, 'Nak, dosamu sudah diampuni kamu'.”

  • Zakheus sang pemungut pajak. Lukas 19: 1-10 "Hari ini telah datang keselamatan ke rumah ini ... Karena Anak Manusia datang untuk mencari dan menyelamatkan yang hilang."

  • Wanita di Sumur dan banyak orang Samaria. Yohanes 4: 1-42 “Banyak orang Samaria di kota itu percaya kepada-Nya, dan lebih banyak lagi percaya karena firman-Nya sendiri. . . dan [kita] tahu bahwa ini adalah Juruselamat dunia. ”

  • Pemungut cukai di Kuil. Lukas 18: 9-14 “Dan pemungut cukai, yang berdiri jauh, tidak akan mengangkat matanya ke surga, tetapi memukul dadanya, berkata, 'Tuhan kasihanilah aku orang berdosa.' Saya beritahu Anda, orang ini pergi ke rumahnya dengan benar. "

 

KESELAMATAN DALAM KRISTUS Diucapkan dengan Banyak Cara

  • "PERCAYA kepada-Nya," Yohanes 3:14, 15, 16, 18 dan 36, dll. "... bahwa siapa pun yang percaya kepada-Nya tidak akan binasa tetapi memiliki hidup yang kekal."

  • “TERIMA Dia,” Yohanes 1:12, “Tetapi orang yang menerima Dia, kepada mereka Dia memberikan hak untuk menjadi anak-anak Allah ...”

  • “DATANG” kepada-Nya, Mat. 11:26, 29, "Datanglah kepada-Ku, semua orang yang bekerja dan beban berat dan Aku akan memberimu istirahat ... kamu akan menemukan ketenangan bagi jiwamu."

  • “LAHIR LAGI,” Yohanes 3: 3, 6, 8, “... kecuali seseorang dilahirkan kembali dia tidak dapat melihat Kerajaan Allah ... Dia yang lahir dari Roh adalah roh.”

  • "LIHAT" kepada-Nya, Yohanes 3:14, 15, "Dan sebagaimana Musa mengangkat ular di padang gurun, demikian pula Anak Manusia harus diangkat ..."

  • “MINUM” Dia, Yohanes 4:10, 14 dan 7:37, 38, “Barangsiapa meminum air yang akan Kuberikan kepadanya tidak akan pernah haus ... Jika ada yang haus, biarkan dia datang kepada-Ku dan minum ... ”

  • “MAKAN ROTI ini,” Yohanes 6: 50-58, “Akulah roti hidup yang turun dari surga. Jika ada orang yang makan roti ini, dia akan hidup selamanya. "

  • “MAKAN DAGINGKU dan MINUM DARAHKU,” Yohanes 6:53, “Sesungguhnya, Aku berkata kepadamu, kecuali jika kamu makan daging Anak Manusia dan minum darah-Nya, kamu tidak memiliki kehidupan di dalam kamu ... Dia yang datang kepada-Ku tidak akan pernah kelaparan dan dia yang percaya kepada-Ku tidak akan pernah haus (ay.35) ... Kata-kata yang Aku ucapkan kepadamu adalah roh, dan itu adalah hidup (ay.63). ”

 

KESELAMATAN DALAM KRISTUS Dinyatakan dengan Banyak Cara Lanjutan

  • “MASUK di dekat PINTU,” Yohanes 10: 9, “Akulah Pintunya. Jika seseorang masuk oleh-Ku, dia akan diselamatkan, dan akan masuk dan keluar dan menemukan padang rumput. "

  • “BUKA PINTU” hatimu, Wahyu 3:20, “Lihatlah, Aku berdiri di depan pintu dan mengetuk, jika ada yang mendengar suara-Ku dan membuka pintu, Aku akan masuk kepadanya ...”

  • Terimalah “Terang” Kristus, Yohanes 8:12, “Akulah Terang dunia. Siapapun yang mengikuti Aku tidak akan berjalan dalam kegelapan, tetapi memiliki Terang Kehidupan. "

  • Dibuat “GRATIS” oleh Kristus, Yohanes 8: 34-36, “Seorang budak [dosa] tidak tinggal di dalam rumah selamanya. Oleh karena itu, jika Anak memerdekakanmu, kamu akan benar-benar merdeka. "

  • Ikuti “CARA,” Yohanes 14: 6, Akulah Jalan, Kebenaran, dan Hidup. Tidak ada orang yang datang kepada Bapa kecuali melalui Aku. "

  • Terimalah “KEBENARAN,” Yohanes 18:37, “… Aku telah datang ke dunia, bahwa aku harus memberikan kesaksian tentang Kebenaran. Setiap orang yang dari Kebenaran mendengar suara-Ku. ”

  • Terimalah “KEHIDUPAN”, Yohanes 11:25, 26, “Akulah kebangkitan dan Hidup. Dia yang percaya kepada-Ku, meskipun dia mungkin mati, namun dia akan hidup ... "

  • "PANGGIL DIA," Kej 4:26; Yoel 2:32; Kisah 2:21; ROM. 10:13, "Karena siapa yang memanggil nama Tuhan akan diselamatkan."

"Surat Cinta Tuhan Untuk Anda" 9:58